Sketsa News
Home Analisis, Berita Terkini, News 5 Faktor Ini Bikin Posisi Rupiah Rentan

5 Faktor Ini Bikin Posisi Rupiah Rentan

antarafoto-fluktuasi-mata-uang-150415-pus-4Sketsanews.com – Nilai tukar rupiah terus melemah dan belum juga menunjukkan tanda-tanda menguat hingga menjelang akhir semester I tahun 2015. Tak hanya faktor internal, pelemahan rupiah juga banyak dipengaruhi oleh faktor eksternal.
“Sejak 15 Juli 2013, kurs rupiah terhadap dolar tidak pernah kembali ke angka di bawah Rp10.000 per dolar. Bahkan pada 5 Maret 2015 menembus angka Rp13.000 per dolar AS,” kata Pakar ekonomi Universitas Sam Ratulangi Manado, Provinsi Sulawesi Utara, Agus Tony Poputra, di Manado, Senin (15/6/2015).

Terdapat beberapa faktor yang membuat rupiah sangat rentan terhadap pengaruh global. Pertama, kurangnya usaha serius pemerintah selama beberapa dekade mendorong produksi barang substitusi impor. Hasilnya tekanan impor semakin deras yang berujung Rupiah semakin terekspos.

Kedua, lambatnya penerapan kebijakan hilirisasi terutama di sektor pertambangan. Ini membuat sumber daya alam terdeplesi luar biasa namun nilai tambah domestiknya sangat kecil. Selain itu, terjadi “export illusion” yang signifikan pada sektor pertambangan yaitu nilai ekspor besar tetapi devisa masuk kecil. Ini membuat Dana Pihak Ketiga (DPK) perbankan dalam negeri tumbuh lambat serta cadangan devisa tidak meningkat signifikan.

Selama empat tahun terakhir, katanya, cadangan devisa Indonesia hanya berkutat pada 95-124,64 miliar dolar, dengan angka tertinggi sebesar USD 124,64 miliar dicapai pada Agustus 2011.

Angka tertinggi ini sulit dicapai kembali, bahkan Mei 2015 posisinya “hanya” sebesar 110,8 miliar dolar. Jumlah sebesar itu membuat intervensi BI untuk menstabilisasi Rupiah tidak terlalu kuat.

Ketiga, lebih dari 20 tahun pemerintah tidak memberi perhatian serius terhadap kebijakan “local content”. Dampaknya, nilai impor bahan baku semakin meningkat seiring bertambahnya permintaan produk untuk pasar domestik maupun ekspor.

Keempat, meningkatnya perilaku konsumsi barang impor sebagai alat aktualisasi diri sehingga meningkatkan permintaan barang impor. Kondisi ini terjadi karena minimnya kampanye untuk menggunakan produk dalam negeri.

Kelima, penerapan kebijakan devisa yang terlalu bebas. Ini mengakibatkan sulit mengendalikan pergerakan devisa sehingga rupiah menjadi mudah dimainkan.

Mengingat pelemahan nilai rupiah lebih dominan disebabkan oleh faktor-faktor fundamental, katanya, maka penangannya juga harus menyentuh faktor-faktor fundamental tersebut. Pertama, perlu kebijakan yang mendorong industri penghasil produk substitusi impor yang banyak dikonsumsi masyarakat. Juga dibutuhkan kebijakan untuk mengintegrasikan usaha besar, menengah dan kecil yang berada dalam satu mata rantai produksi ke dalam hubungan Inti-Plasma.

Kedua, pemerintah harus tegas dan konsisten dalam kebijakan hilirisasi. Kebijakan ini perlu ditunjang dengan percepatan pembangunan infrastruktur terutama perhubungan dan listrik.

Ketiga, menerapkan kembali kebijakan local content serta melakukan pengawasan yang ketat. Ini berguna untuk mengurangi tekanan impor bahan baku.

Keempat, melakukan kampanye besar-besaran untuk menggunakan produk dalam negeri terutama lewat jalur pendidikan mulai dari sekolah dasar. Kampanye untuk peserta didik usia dini sangat dibutuhkan sebab pola pikir kelompok ini lebih mudah diarahkan.

Kelima, kebijakan devisa perlu diramu kembali untuk memperkuat posisi BI atas lalu lintas devisa. Salah satunya adalah memperpanjang waktu endap devisa hasil ekspor di perbankan nasional.

“Juga, harus tegas dan konsisten dalam penerapan rupiah sebagai mata uang transaksi dalam negeri serta pembelian emas dalam negeri oleh BI untuk memperkuat cadangan devisa,” jelasnya.
Sumber: www.Antaranews.com

%d blogger menyukai ini: