Sketsa News
Home Berita Terkini, Headlines, News Staf Khusus Presiden Salahkan Pemkab dan Polisi Soal Insiden Tolikara

Staf Khusus Presiden Salahkan Pemkab dan Polisi Soal Insiden Tolikara

Staf Khusus Presiden Lenis Kogoya

Sketsanews.com – Insiden berbau SARA di Tolikara, Papua, dinilai tidak lepas dari kesalahan pemerintah serta unsur kepolisian setempat. Staf Khusus Presiden Lenis Kogoya heran kenapa pemerintah setempat memberikan izin kepada umat Gereja Injili di Indonesia (GIDI) untuk menggelar acara mengundang orang banyak bertepatan saat Hari Raya Idul Fitri 1436 Hijriah.

“Tanggal 17 Juli itu semua sudah tahu agenda nasional, Lebaran. Tapi mengapa masih diberi izin juga oleh pemerintah atau polisi?” ujar Lenis saat dihubungi, Minggu (19/7/2015) siang.

Terlebih, Lenis menyayangkan kebijakan GIDI untuk menggelar acara pada saat Lebaran. Seharusnya, antarumat beragama bisa saling memahami satu sama lain perihal waktu beribadah agar tidak saling mengganggu. “Harus kasih kesempatan mereka beribadah, berdoa. Begitu juga Islam ke Nasrani, saling menghormati, menghargai,” ujar Lenis.

Lenis mengaku, telah mengirimkan laporan insiden Tolikara kepada presiden Jokowi, Jumat malam. Laporan tersebut, kata Lenis, melengkapi laporan dari instansi Kepolisian dan TNI sebelumnya.

Rencananya, Lenis akan terbang ke Tolikara, 29 Juli 2015 mendatang untuk memediasi dua belah pihak. Hingga tanggal itu, tim khusus diterjunkan untuk mempersiapkan jalannya mediasi sembari menunggu situasi masyarakat kondusif.

Diberitakan, sekelompok orang yang diduga berasal dari umat Gereja Injili di Indonesia (GIDI) mendatangi Mushala Baitul Mustaqin di Tolikara, Papua, saat umat Islam menggelar Salat Id, Jumat pagi. Mereka protes lantaran pengeras suara jamaah dianggap mengganggu acara yang juga tengah digelar oleh umat GIDI.

Menurut Ketua Persekutuan Gereja dan Lembaga Injil di Indonesia (PGLII) Roni Mandang, kedatangan umat GIDI ke umat Islam dengan cara baik-baik. Tapi, tembakan aparat ke arah mereka membuat situasi menjadi kacau. Apalagi begitu diketahui 1 orang meninggal dunia akibat rentetan tembakan itu. Umat pun membakar kios di sekitar lokasi. Namun, api rupanya merembet ke mushala yang dijadikan tempat Shalat Id.

Namun, Kabagpenum Divisi Humas Polri Kombes Suharsono menegaskan, tembakan ke arah umat GIDI dilakukan karena mereka tak mengindahkan halauan petugas untuk pergi dari sekitar mushala. Polisi telah menghalau massa yang meneriakkan pernyataan bernada provokatif. Namun, massa tidak menurut.

Polisi pun menembakan tembakan peringatan hingga akhirnya melepaskan tembakan ke tanah. Seorang remaja meninggal dunia akibat terkena luka tembak. Sementara 11 orang lain mengalami luka-luka, sebagian besar di antaranya mengalami luka tembak.

Sumber : www.kompas.com

%d blogger menyukai ini: