Sketsa News
Home Berita Terkini, Headlines, News Ekonomi Loyo, Pemerintah Jangan Lagi Cari Kambing Hitam

Ekonomi Loyo, Pemerintah Jangan Lagi Cari Kambing Hitam

ekonomi-loyo-pemerintah-jangan-lagi-cari-kambing-hitam-fLT
Sketsanews.com – Pemerintahan Joko Widodo (Jokowi) diminta tidak lagi mencari kambing hitam atas pelemahan ekonomi dan tidak berdayanya mata uang rupiah terhadap dolar AS (USD). Tindakan menyalahkan pemerintahan sebelumnya secara terbuka dinilai tidak elok.

Melansir Sindonews.com, politisi Partai Demokrat Jemmy Setiawan menerangkan, “Jangan sibuk menyiapkan daftar nama siapa saja yang akan disalah-salahkan. Ini sekaligus membuka kepada publik bahwa pemerintahan Jokowi tidak mampu mengatasinya,” ujarnya dalam keterangan tertulis, Kamis (27/8/2015).

Dia menyadari, ekonomi global memang sedang tidak menentu. USD terus meroket, akhirnya berefek pada naiknya harga-harga barang kebutuhan masyarakat. Atas kondisi ini pemerintahan Jokowi-JK tidak sepatutnya menyalahkan pemerintahan sebelumnya. “Presiden Jokowi sebaiknya bersedia sedikit menundukkan egonya. Sadar bahwa penyelamatan ini harus dilakukan bersama-sama. Tumbuhkan kesadaran kolektif semua pihak, bahwa yang tengah terjadi bukan persoalan pemerintah saja, tapi juga persoalan semua elemen,” tuturnya.

Presiden bisa memulainya dengan menemui dan mengumpulkan tokoh bangsa yang punya kapasitas untuk membantu menyelesaikan persoalan ekonomi. Presiden harus mengenyampingkan perbedaan dan secara tegas menginstruksikan kepada jajarannya untuk bicara dengan langgam yang sama.

Dia mengingatkan, tindakan melempar kesalahan kepada pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) ataupun pemerintahan jauh sebelumnya, alih-alih menuai pujian justru membuat simpati rakyat berkurang.

Menurut Jemmy, bangsa yang besar adalah yang berhasil keluar dari cobaan-cobaan berat. “Stop saling serang dan saling menyalahkan. Mulailah merangkul semua pihak untuk kepentingan bangsa. Berbeda dalam pemikiran bukan berati tidak cinta Indonesia. Rangkul dengan tak pandang bulu dari latar belakang manapun figur-figur terbaik,” tandasnya.(Su).

%d blogger menyukai ini: