Sketsa News
Home Berita Terkini, Internasional, News Terkait Tragedi Mina, Saudi Salahkan Jamaah Sedangkan Iran Salahkan Saudi

Terkait Tragedi Mina, Saudi Salahkan Jamaah Sedangkan Iran Salahkan Saudi

Petugas penyelamat membawa jenazah jemaah calon haji akibat berdesak-desakan di Mina, di luar kota Makkah, Kamis (24/9/15). (foto Reuters)
Petugas penyelamat membawa jenazah jemaah calon haji akibat berdesak-desakan di Mina, di luar kota Makkah, Kamis (24/9/15). (foto Reuters)

Sketsanews.com – Dalam pernyataan yang dimuat di laman kementerian kesehatan Arab Saudi, menteri Kesehatan Khalid al-Falih mengatakan penyelidikan akan segera dilakukan dan total jumlah korban tewas dan luka-luka akan dihitung. Setidaknya 863 calon haji mengalami luka-luka.

“Penyelidikan terhadap peristiwa terinjaknya (para calon haji) yang terjadi hari ini di Mina, yang mungkin disebabkan karena sejumlah (calon) haji bergerak tanpa mengikuti instruksi-instruksi yang diberikan oleh pihak-pihak berwenang, akan dilangsungkan segera dan akan diumumkan seperti halnya insiden-insiden lainnya,” kata menteri Kesehatan Khalid al-Falih

Arab Saudi, yang sedang berada di bawah tekanan untuk mempertanggungjawabkan tewasnya lebih dari 700 orang saat ritual haji di Mina, pada Jumat menduga bahwa jemaah haji ikut berperan atas terjadinya peristiwa naas itu.

Falih mengatakan korban luka-luka sedang dipindahkan ke rumah-rumah sakit di Mekkah dan, jika perlu, akan dibawa ke wilayah-wilayah lainnya di negara itu.

Raja Arab Saudi Salman telah memerintahkan agar rencana-rencana haji setelah tragedi itu ditinjau kembali. Dalam insiden maut tersebut, dua kelompok besar jamaah calon haji berhimpitan di sebuah persimpangan di Mekkah dalam perjalanan mereka untuk menjalankan ritual “melempari iblis (dengan kerikil)” di Jamarat.

Saudi menduga para calon haji yang tidak patuh terhadap peraturan pengaturan arus jemaah menjadi salah satu penyebab terjadinya tragedi terburuk musim haji dalam 25 tahun terakhir itu.

Para pengkritik kerajaan mengatakan Komentar Falih itu dilihat oleh sebagai upaya lari dari tanggung jawab atas insiden itu. Keselamatan selama musim haji merupakan isu politik sensitif bagi dinasti berkuasa Al Saud, sejak keluarga penguasa menganggap dirinya secara internasional sebagai penjaga Islam ortodoks dan pemelihara tempat-tempat paling suci di Mekkah dan Medinah.

Sementara itu, saingan kerajaan di kawasan, Iran, menyatakan kemarahannya atas tewasnya 131 warga negaranya pada momen tahunan terbesar berkumpulnya manusia itu. Para politisi di Teheran menganggap Riyadh tidak mampu mengendalikan momen besar tersebut.

kantor berita IRNA melansir pernyataan Presiden Iran Hassan Rouhani yang meminta pertanggung jawaban pemerintah Arab Saudi

“Saya meminta pemerintah Arab Saudi untuk mempertanggungjawabkan terjadinya bencana ini dan memenuhi kewajiban-kewajiban hukum dan Islam menyangkut masalah ini,” kata Rouhani

Demikian laporan kantor berita Reuters.(Ki)

%d blogger menyukai ini: