Sketsa News
Home Berita Terkini, News Sejumlah Kekhawatiran di Balik Program Bela Negara

Sejumlah Kekhawatiran di Balik Program Bela Negara

Sketsanews.com — Program bela negara yang diinisiasi Kementerian Pertahanan dikhawatirkan sebagai upaya untuk mencegah kritik masyarakat terhadap pemerintah. Program ini dinilai memiliki konsep yang luas, tak hanya berkaitan dengan militerisme.

Pengamat militer dari Institute for Defense and Peace Studies (IDPS), Mufti Makarim, menilai, program bela negara dengan pelatihan ala militerisme lebih bertujuan untuk mendoktrin warga negara agar siap bertempur menghadapi berbagai ancaman negara. Ia khawatir, pelatihan tersebut justru mengubah cara pandang warga negara.

 Mufti Makarim (www.perspektifbaru.com)
Mufti Makarim (www.perspektifbaru.com)

“Bela negara memiliki konsep sangat luas. Kritik korupsi, kritik terhadap penyalahgunaan wewenang juga disebut bela negara. Jangan-jangan orang yang kritik pemerintah nantinya malah dianggap melawan negara,” ujar Mufti saat dihubungi, Kamis (15/10/2015).

Menurut Mufti, bela negara seharusnya lebih ditekankan untuk meningkatkan kedisiplinan, etos, dan pembentukan karakter. Adapun salah satu cara terbaik melakukan program tersebut ialah melalui jalur pendidikan.

Mufti mengatakan, rencana pemerintah mewujudkan program bela negara dengan merekrut 100 juta kader masih membutuhkan banyak pembenahan. Target 100 juta kader dengan pelatihan bergaya militerisme tanpa tujuan yang jelas bisa jadi hanya sebuah program seremonial yang diusulkan kementerian.(Ki)
Sumber : Kompasiana.com

%d blogger menyukai ini: