Sketsa News
Home Berita Terkini, Internasional, News Cina Larang Pemakaian Nama-Nama Islam

Cina Larang Pemakaian Nama-Nama Islam

Sketsanews.com – Tiongkok melarang penggunaan nama-nama Muslim di wilayah Xinjiang. Situs worldbulletin 26/9/2015 yang lalu melaporkan pemerintah Cina, mengeluarkan daftar 22 nama Muslim, yang biasa digunakan penduduk beragama Islam di Xinjiang, yang harus ditanggalkan. Mereka berdalih, nama-nama ini kerap menjadikan pemakainya menjadi teroris.

Orang tua yang terlanjur menggunakan nama Muslim dibiarkan, tapi generasi muda harus menanggalkan nama-nama itu dan menggantinya dengan nama khas Aseng.
214430_tentara-china-berjaga-di-urumqi--wilayah-otonomi-uighur-xinjiang_663_382

uighur-kashgar
seorang Muslimah Uighur,Turakhan, kepada Radio Free Asia (RFA) mengatakan kepala desa dan polisi telah mengeluarkan daftar nama Muslim yang dilarang.
“Putri saya bernama Muslime. Polisi dan kepala desa datang ke rumah saya, dan memerintahkan saya mengganti nama putri saya,” ujar Turakhan. “Polisi mengatakan ini keputusan pihak berwenang kota dan desa, dan penduduk dilarang mengajukan pertanyaan bodoh,” lanjutnya.

Anak-anak Muslim yang bersekolah, dan namanya tidak diganti oleh orang tua masing-masing, akan dikeluarkan dari sekolah.
uighur-kashgar
Menggunakan media sosial Sina Weibo dan WeChat, media sosial kaum Aseng, pemerintah Tiongkok mengumumkan 15 nama Muslim dan tujuh nama Muslimah yang dilarang digunakan. Pengumuman itu dikeluarkan Komite Desa Partai Komunis Tokhola dan pemerintahan prefektur Hoten.

Berikut nama-nama yang dilarang (Muslim); Bin Laden, Saddam, Hussein, Arafat, Mujahid, Mujahidulla, Asadulla, Abdulaziz, Guldulla, Seyfiddin, Zikrulla, Nesrulla, Shemshiddin, dan Pakhridin.

Nama Muslim yang dilarang; Amanet, Muslime, Mukhlise, Munise, Aishe, Fatima, Khadicha. Semua nama-nama ini umum di antara umat Islam di seluruh dunia, terlepas dari ras.

Sementara itu, wakil presiden Uyghur American Association,Ilshat Hesen pemerintah Cina sedang melakukan kebijakan bodoh sebagai upaya memberangus Muslim Xinjiang.

“Pemberian nama etnis kepada anak adalah hak dasar manusia,” ujar Hesen kepada RFA. Beginilah kalau Aseng sudah berkuasa, mereka dengan semena-mena melakukan apa saja sekehendak hatinya. Yang belum berkuasa sepenuhnya saja sudah angkuh dan semena-mena. Tidak percaya? Tanya saja para pribumi yang selama ini bekerja pada Aseng. [Ki]

%d blogger menyukai ini: