Sketsa News
Home Berita Terkini, Headlines, News Publik Rindukan Presiden dari TNI, Jenderal Gatot Berpotensi Gerus Elektabilitas Jokowi

Publik Rindukan Presiden dari TNI, Jenderal Gatot Berpotensi Gerus Elektabilitas Jokowi

Sketsanew.com – Pemilu Presiden (Pilpres) 2019 memang masih 3,5 tahun lagi. Namun, jajak pendapat sudah mulai digelar untuk mengukur figur calon presiden pada pilpres yang akan datang.

Jenderal Gatot Nurmantyo saat dilantik menjadi Panglima TNI pada 8 Juli 2015 di Istana Negara. Foto: Ricardo/JPNN.Com
Jenderal Gatot Nurmantyo saat dilantik menjadi Panglima TNI pada 8 Juli 2015 di Istana Negara. Foto: Ricardo/JPNN.Com

Itu pula yang dilakukan Segitiga Institute, sebuah lembaga kajian pimpinan Muhammad Sukron. Berdasarkan survei Segitiga Institute terhadap 1.225 responden selama periode 4-15 Januari 2015, terungkap adanya keinginan publik agar pimpinan nasional nanti kembali dipegang tokoh berlatar belakang TNI.

“Sekitar 40,5 persen publik menghendaki presiden dengan latar belakang TNI.  Sementara 21,4 persen publik menghendaki capres berlatar belakang sipil dan 27,3 persen tidak lagi mempersoalkan sipil maupun militer,”  ujar Syukron  dalam sebuah diskusi di Jakarta Pusat, Sabtu (30/1).

Menurut Sukron, alasan publik merindukan sosok militer pertimbangan tentang jaminan bagi keamanan negara. “Masyarakat merasa terjamin soal keamanan kalau pemimpinnya berlatar belakang TNI,” katanya.

Lantas siapa sosok tentara yang diinginkan memimpin negara? Mayoritas responden survei Segitiga Institute ternyata memilih Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo. Tingkat elektabilitas jenderal kelahiran Tegal, Jawa Tengah itu mencapai 35, 9 persen.

Selanjutnya ada tiga nama mantan Panglima TNI. Yakni Marsekal (Purn) Djoko Suyanto (27, 4 persen), Jenderal (Purn) Moeldoko (22, 6 persen) dan Laksamana (Purn) Agus Suhartono (14,1 persen).

Syukron menjelaskan, elektabilitas Gatot tinggi karena masih menjadi Panglima TNI. “Selain itu, publik juga menilai Gatot memiliki pengaruh yang kuat di kalangan militer,” ungkapnya.

Survei Segitita itu juga memasukkan nama mantan Kepala Staf TNI AD (KASAD) Pramono Edhi Wibowo. Namun, adik ipar Susilo Bambang Yudhoyono itu memang tak bisa mengungguli Gatot, Djoko atau pun Moeldoko.

Posisi Pramono yang kini menjadi politikus Partai Demokrat hanya di atas Agus Suhartono. Rinciannya,  Gatot (34,7 persen), Djoko Suyanto (25,2 persen), Moeldoko (19,3 persen), Pramono Edhi (18,6 persen) dan Agus Suhartono 2,2 persen.

Lantas, bagaimana jika Gatot diposisikan sebagai pesaing Presiden Jokowi? Ternyata elektabilitas Gatot belum bisa melampaui Jokowi.

“Jokowi tetap unggul dengan posisi 59,3 persen. Sementara Gatot berada di posisi 38,5 persen,” ujar Syukron.

Namun, ia juga mengingatkan bahwa masih ada waktu 3,5 tahun lagi. Jangka waktu itu bisa membuat elektabilitas Gatot terkerek dan Jokowi anjlok. “Dengan jangka waktu masih lama atau sekitar tiga tahun lagi menjelang Pilpres 2019, Gatot menjadi ancaman sangat nyata bagi Jokowi,” ucap Syukron.

Survei Segitiga Institute terhadap 1.225 responden itu digelar di 200 kabupaten/kota di 34 provinsi Indonesia. Populasi surveinya adalah seluruh calon pemilih dalam Pemilu 2019.

Pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan teknik wawancara kuesioner. Dengan mematok margin of error di angka 2,8 persen, tingkat kepercayaan survei itu di angka 95 persen.

(Jp/jpnn)

%d blogger menyukai ini: