Sketsa News
Home Berita Terkini, Headlines, News Warga Sebuah Desa di Tuban Bingung Dalam 45 Hari Sebanyak 61 Orang Meninggal Dunia

Warga Sebuah Desa di Tuban Bingung Dalam 45 Hari Sebanyak 61 Orang Meninggal Dunia

Sketsanews.com – Tingginya angka kematian yang tak lazim penduduk Desa Karanglo, Kecamatan Kerek, Kabupaten Tuban, membuat orang bertanya-tanya.

Dalam rentang waktu sekitar 45 hari, tercatat 61 penduduk meninggal dunia karena sakit, kecelakaan, dan usia tua. Secara keseluruhan yang meninggal rata-rata berusia 40 tahun.

Fenomena ini baru pertama kali terjadi di satu desa di Kabupaten Tuban. Rata-rata dalam rentang waktu yang sama, jumlah kematian di desa ini berkisar antara satu hingga lima orang.

ILUSTRASI
ILUSTRASI

Kepala Desa Karanglo, Sunandar, menyebutkan tingginya angka warga yang meninggal berlangsung sejak pertengahan Februari hingga 1 April 2016. Dari data kematian tersebut, penyebab terbesar adalah karena sakit, yakni sebesar 80 persen, sedangkan 20 persen karena kecelakaan dan usia tua.

“Dari delapan puluh persen karena sakit itu, enam puluh persennya kena penyakit paru-paru dan dua puluh persen kena stroke,” ujar Sunandar ditemui Surya di kantor Desa Kranglo, Jumat (1/4/2016). Seperti dilansir Tribunnews.

Ketaklaziman itu terjadi pada Sabtu (26/3/2016), di mana ada tiga warga yang meninggal sekaligus dan penyebabnya berbeda, dua meninggal pagi dan satunya siang.

“Sejak banyak yang meninggal, Pak Mudin (pendoa) kebingungan mana dulu yang dihadiri,” imbuh dia.

Desa Karanglo memiliki 1.459 keluarga dan total 5.604 penduduk terdiri dari 2.892 laki-laki dan 2.712 perempuan dan mayoritas penduduk bekerja sebagai petani.

Gofur, warga Desa Karanglo, sempat kewalahan mengikuti tahlilan. Menurut dia, tetangganya yang meninggal jumlahnya banyak sementara lokasi acara tahlilan berdekatan.

“Saya sampai kewalahan. Sejak banyak warga yang meninggal, saya ikut tahlilan usai Isa sampai malam, sekitar pukul 21.00 WIB. Berganti dari rumah ke rumah,” ujar dia. (An)

%d blogger menyukai ini: