Sketsa News
Home Berita Terkini, Headlines, Internasional, News Dugaan Kuat, EgyptAir Jatuh Diserang Teroris

Dugaan Kuat, EgyptAir Jatuh Diserang Teroris

Sketsanews.com – Sejumlah dugaan terkait penyebab kecelakaan muncul menyusul kabar jatuhnya pesawat milik maskapai EgyptAir di Laut Tengah, Kamis (19/5/2016) pagi.

Namun, dugaan paling kuat, Airbus 320 yang terbang dari Paris, Perancis, menuju Kairo, Mesir, itu jatuh akibat serangan teroris.

Posisi terakhir EgyptAir MS804 yang terpantau radar
Posisi terakhir EgyptAir MS804 yang terpantau radar

Terlebih lagi, Perancis dan Mesir dalam beberapa waktu belakangan ini merupakan dua negara yang kerap menjadi target serangan kelompok-kelompok radikal.

Jean-Paul Troadec, mantan Direktur Biro Investigasi dan Analisis Penerbangan Perancis, mengungkapkan pandangannya itu dalam wawancara yang disiarkan jaringan radio Europe 1, seperti dikutip Kantor Berita AFP.

Senada dengan pandangan Troadec, seorang pakar dari Perancis, Gerard Feldzer, menilai, kemungkinan akan kecil jika pesawat yang digunakan sejak tahun 2003 itu mengalami kendala teknis yang berujung pada kecelakaan.

“Kecil, kemungkinan ada masalah mesin,” kata Gerard Feldzer sambil menegaskan, A320 adalah pesawat yang relatif muda.

Selain itu, A320 selama ini tercatat sebagai pesawat yang memiliki rekor keamanan yang baik. Pesawat ini pun merupakan produk terlaris untuk kelas menengah yang digunakan banyak maskapai di dunia.

“A320 mengudara dan terbang setiap 30 detik di seluruh dunia,” kata Feldzer.

“Ini adalah pesawat modern. Insiden terjadi di tengah penerbangan dalam kondisi yang stabil,” kata Troadec pula.

“Kualitas perawatan dan kualitas material pesawat tak bisa diragukan,” sambung dia.

Dia mengatakan, EgyptAir adalah maskapai penerbangan yang memiliki izin mengudara di wilayah Eropa.

“Jadi, mereka tidak sedang berada di dalam daftar hitam,” kata Troadec lagi.

Ditembak

Kedua pakar ini pun memandang, kemungkinan cenderung kecil jika pesawat itu ditembak jatuh, seperti kasus yang menimpa pesawat Malaysia Airlines, di wilayah udara Ukraina, Juli 2014 lalu.

Kecil pula kemungkinan pesawat ditembak dari wilayah laut seperti yang terjadi pada Juli 1988. Ketika itu, Angkatan Laut AS meledakkan pesawat penumpang Iran karena terjadi kesalahan teknis.

Mereka mengungkapkan, radar mencatat, EgyptAir sedang berada di ketinggian 37.000 kaki ketika menghilang dari radar.

Posisi itu terlalu tinggi bagi senjata peluncur roket yang biasa digunakan kelompok teroris di Timur Tengah.

“Memang kami tak bisa mengesampingkan kemungkinan itu, tetapi skenario bahwa kapal jatuh karena ditembak oleh kapal lain karena kesalahan teknis terbilang kecil,” ungkap Feldzer.

“Lagi pula, jika kejadiannya seperti itu, maka informasi dan kepastian kondisi pesawat seharusnya dengan cepat terungkap,” sambung Feldzer.

Wilayah di sekitar kawasan utara Mesir, termasuk Israel dan Jalur Gaza, adalah salah satu daerah yang paling diawasi di dunia, bahkan dengan satelit. “Akan sangat sulit menyembunyikan informasi semacam itu di kawasan ini,” kata dia lagi.

Tanpa sinyal darurat

Terakhir, dugaan yang menguat, pesawat telah menjadi korban aksi teror karena sebelum hilang dari radar tak ada sinyal darurat yang dikirimkan pilot.

“Masalah teknis, api pada mesin, tak bisa langsung menyebabkan kecelakaan secara spontan. Pilot masih memiliki waktu yang cukup untuk bereaksi dan mengirimkan sinyal,” kata Troadec.

“Sementara itu, dalam kecelakaan ini, pilot dan kru pesawat tidak memberi sinyal apa pun,” tambah dia.

Selanjutnya, jika benar bom ditanam di dalam pesawat, seperti peristiwa yang terjadi pada pesawat penumpang Rusia, maka pertanyaannya adalah, bagaimana benda itu bisa diselundupkan?

Pada bulan Oktober lalu, kelompok teroris Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) mengaku bertanggung jawab atas pengeboman pesawat penumpang A321 milik Rusia.

Pesawat itu meledak saat mengangkasa di wilayah Mesir, dan jatuh di Gurun Sinai. Ketika itu, kapal tersebut sedang melakukan perjalanan dari wilayah resor di Mesir, Sharm el-Sheikh, menuju St Petersburg, Rusia.

Sebanyak 224 penumpang dan kru pesawat dinyatakan tewas dalam peristiwa itu.

Pertanyaan tentang faktor keamanan di Bandara Charles de Gaulle, Paris, pun menyeruak. Terlebih lagi, kota itu masuk dalam target para teroris sejak beberapa waktu lalu. (Br/Kompas)

%d blogger menyukai ini: