Sketsa News
Home Berita Terkini, News Sampai Mei 2016, Realisasi Pendapatan Negara Hanya 27,2 Persen

Sampai Mei 2016, Realisasi Pendapatan Negara Hanya 27,2 Persen

Sketsanews.com – Kementerian Keuangan memaparkan hasil realisasi pendapatan negara dan hibah pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun 2016.

2341521shutterstock-1030115875780x390

Pemaparan itu disampaikan oleh Kepala Pusat Analisis dan Harmonisasi Kebijakan Kementerian Keuangan Luky Alfiansyah di Kantor Direktorat Jendral Pajak (DJP), Jakarta.

Luky memaparkan hingga akhir bulan Mei 2016, realisasi pendapatan negara dan hibah sebesar Rp 496,6 triliun atau sebesar 27,2 persen dari target APBN tahun 2016 sebesar Rp 1.822,5 triliun.

Sedangkan realisasi belanja negara mencapai Rp 685,8 triliun atau sebesar 32,7 persen dari pagu APBN tahun 2016 sebesar Rp 2.095,7 triliun.

“Berdasarkan realisasi pendapatan dan belanja negara tersebut, realisasi defisit APBN mencapai sebesar Rp 189,1 Triliun atau 1,49 persen terhadap PDB (Produk Domestik Bruto),” kata Luky, di Kantor DJP, Jumat (10/6/2016).

Lanjut Luky, realisasi pendapatan negara yang bersumber dari penerimaan perpajakan sampai dengan bulan Mei 2016 mencapai sekitar Rp 406,9 triliun.

Pencapaian itu sedikit lebih rendah dibandingkan periode yang sama tahun 2015 yang mencapai sekitar Rp 435,3 triliun.

Namun, katanya khusus penerimaan perpajakan pada bulan Mei 2016 mencapai sebesar Rp 86,4 Triliun, lebih besar dibanding bulan Mei 2015 yang mencapai sebesar Rp 80,7 Triliun.

“Penerimaan perpajakan bulan Mei 2016 yang menunjukkan pertumbuhan positif ini mengindikasikan kondisi makro ekonomi yang didukung oleh peningkatan belanja Pemerintah semakin positif,” ucap Luky.

Dalam hal ini, Luky berharap pada bulan Juni sampai Desember penerimaan perpajakan akan semakin meningkat sehingga pencapaian target Pendapatan Negara itu bisa terlaksana.

Kemudian untuk realisasi pendapatan Negara yang bersumber dari Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) sampai dengan bulan Mei telah mencapai sebesar Rp 89,1 triliun.

Jumlah itu Lebih rendah dibandingkan periode yang sama tahun 2015 yang mencapai sebesar Rp 98,1 Triliun.

“Kondisi ini terutama dipengaruhi oleh turunnya harga komoditas, meskipun terdapat peningkatan penerimaan dari PNBP Iainnya dan pendapatan Badan Layanan Umum (BLU),” tutur Luky.

Sementara itu, untuk belanja negara sampai akhir bulan Mei mencapai Rp 357,4 triliun.

Jumlah itu lebih tinggi dibandingkan periode yang tahun 2015 sebesar Rp 330,2 triliun.

Belanja negara itu meliputi belanja Kementerian/Lembaga (K/L) sebesar Rp 179,6 triliun dan Belanja non (K/L) sebesar Rp 177,8 triliun.

Luky juga menyampaikan belanja negara untuk tranfer ke daerah dan dana desa Rp 328,4 triliun.

Jumlah itu meningkat dibandingkan dengan periode Januari-Mei tahun lalu sebesar Rp 274,7 triliun.

“Peningkatan ini bertujuan untuk mendorong pembangunan infrastruktur di daerah,” pungkas Luky.(Dan/Kompas)

%d blogger menyukai ini: