Sketsa News
Home Berita Terkini, News KPK Sebut Tak Ada Korupsi di RS Sumber Waras, Apa Kata Peneliti ICW, Yusril dan Haji Lulung?

KPK Sebut Tak Ada Korupsi di RS Sumber Waras, Apa Kata Peneliti ICW, Yusril dan Haji Lulung?

Sketsanews.com – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tidak menemukan adanya tindak pidana korupsi dalam kasus pembelian lahan milik Rumah Sakit (RS) Sumber Waras, Jakarta Barat, oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

gubernur-ahok-resmikan-ruang-terpadu-ramah-anak_20160609_112655

Dari hasil tersebut, KPK tidak meningkatkan proses hukum ke tahap penyidikan.

Senyum Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok langsung mengembang saat wartawan meminta tanggapannya terkait hasil penyelidikan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang menyatakan bahwa tidak ditemukan adanya tindak pidana korupsi dalam pembelian sebagian lahan RS Sumber Waras.

“Ya saya terimakasih. Berarti kan memang (KPK bekerja) secara profesional,” kata Ahok.

Dalam temuan BPK kasus Sumber Waras dinilai Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok tidak berdasar karena terpatok dengan nilai jual obyek pajak (NJOP) 2013.

Sedangkan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta membeli lahan pada 2014. Dokumen pelepasan hak lahan dari Yayasan Kesehatan Sumber Waras ditandatangani pada 17 Desember 2014.

Hal ini lah yang menjadi polemik soal audit pembelian lahan RS Sumber Waras antara BPK dengan Ahok kian memanas. Bahkan Ahok menyebut audit BPK ngaco hingga akhirnya menyebabkan kedua belah pihak saling serang dengan argumen masing-masing.

“Penyidik kami tidak menemukan perbuatan melawan hukum,” kata Ketua KPK Agus Rahardjo.

Empat pimpinan KPK lainnya ikut hadir dalam rapat dengan Komisi III DPR kemarin. Antara lain, Alexander Marwata, Saut Situmorang, Laode Muhammad Syarif, dan Basaria Panjaitan.

Agus menjelaskan, pihaknya sudah mengundang ahli untuk memberikan keterangan seputar kasus tersebut. Di antaranya ahli dari Universitas Gadjah Mada, Universitas Indonesia, dan Masyarakat Pemantau Peradilan Indonesia.

“Mereka menyandingkan temuan-temuan,” kata Agus.

Berikut tanggapan sejumlah pihak terkait hasil penyelidikan KPK bahwa tidak ditemukan adanya tindak pidana korupsi dalam pembelian sebagian lahan RS Sumber Waras.

Peneliti Indonesian Corruption Watch (ICW), Febri Hendri:
KPK sudah benar bahwa tidak ada perbuatan melawan hukum atau indikasi korupsi dalam pembelian lahan Sumber Waras. Mungkin ada sedikit pelanggaran prosedur dalam pembelian lahan Sumber Waras. Namun hal tersebut belum bersifat administratif dan bukan pidana. Kerugian Negara juga tidak terjadi karena didasarkan pada NJOP tahun transaksi

Pakar Hukum Tatanegara, Irmanputra Sidin:
KPK sudah tepat, kalau tidak ditemukan unsur pidana yang esensi dari sebuah pengelolaan negara yang menimbulkan kerugian negara.

Yusril Ihza Mahendra:
Saya tidak bisa menilai, biarkan serahkan kepada KPK. Kalau saya mengomentari enggak enak saya. Karena kita kan sama-sama berniat maju ke Pilgub DKI. Saya menahan dirilah untuk komentar seperti itu.

Politikus PDI Perjuangan, Junimart Girsang
Saya tidak percaya bahwa KPK mengatakan tidak perlu hasil audit BPK. Ada informasi bahwa menurut KPK hasil audit BPK bukan merupakan bukti yang cukup. Selama ini padahal ahli dari BPK dan BPKP.

Haji Lulung:
Doa saya selama ini terkabul berarti. Kalau Ahok tidak kena kasus Sumber Waras. Saya sudah yakin dari awal akan seperti ini. Tapi audit investigasi itu harus dibuka. Bagaimana transaksinya, nomenklaturnya seperti apa? Tapi saya juga yakin publik sudah menduga akan seperti ini. Ahok itu best of the best se-Indonesia. Didukung Pak Jokowi, didukung Golkar, sudah paling bagus lah dia. (Jk/Tribunnews.com)

%d blogger menyukai ini: