Sketsa News
Home News Teknologi ‘Silaksmi’, Mudahkan Antrean Pasien di RS

Teknologi ‘Silaksmi’, Mudahkan Antrean Pasien di RS

Sketsanews.com – Mahasiswa UGM kembali memberikan kontribusi nyata bagi negeri. Kali ini berasal dari tim PKM-T (Teknologi) yang beranggotakan lima mahasiswa dari Departemen Pendidikan Dokter, Departemen Teknologi Informasi, dan Departemen Elektronika dan Instrumentasi.

Tim tersebut mengembangkan sistem antrean rumah sakit yang memungkinkan para calon pasien untuk melakukan registrasi melalui web dan sms gateway dari rumah ketika akan berobat atau periksa, sehingga tidak perlu datang dan menunggu antrean di rumah sakit.

foto: ilustrasi
foto: ilustrasi

SILAKSMI (Sistem Layanan Kesehatan Masyarakat Terintegrasi) bermula dari permasalahan yang ada pada mitra rumah sakit, yakni panjangnya antrean untuk periksa serta keterbatasan sumber daya (staf dan ruang tunggu). Keadaan tersebut menimbulkan berbagai permasalahan lain, seperti rentannya penularan penyakit antar pasien selama menunggu, serta habisnya waktu pasien untuk menunggu antrean.

Mekanisme dalam menggunakan SILAKSMI yaitu pasien yang akan berobat mendaftarkan dirinya dulu melalui SMS atau web dengan memilih lokasi rumah sakit dan tanggal berobat. Kemudian, sistem melakukan input antrean (queue) dan akan memberikan pengingat (reminder) ketika pasien hampir mendapatkan giliran.

Lalu, pasien tinggal datang dan langsung memeriksakan diri ketika sampai di rumah sakit tanpa perlu mengantre lagi. Selain itu, pasien juga dapat melihat nomor antrean yang sedang berlangsung serta estimasi jam periksa secara realtime.

“Dengan sistem ini, pasien akan lebih mudah dan nyaman dalam berobat ke rumah sakit. Hal ini juga akan memberikan keuntungan kepada mitra, terutama mitra dengan keterbatasan sumber daya,” ungkap Anisa Anindyarti W, mahasiswa Pendidikan Dokter 2014, dilansir dari KRjogja, Kamis (16/6/2016).

Sampai saat ini, SILAKSMI tengah mencapai tahap final dan siap untuk diimplementasikan pada RSGM Prof. Soedomo dan Rumah Sakit Islam di Godean. Implementasi tersebut akan dilakukan setelah proses administrasi dan sinkronisasi database selesai dilakukan. Sementara itu, sumber pendaan dari pengembangan sistem tersebut berasal dari Kementerian Riset dan Pendidikan Tinggi, sponsor, dan mitra itu sendiri.

Kedepan, tim peneliti berencana akan mengembangkan sistem dalam bentuk mobile apps, serta memperluas jangkauan rumah sakit lain, sehingga dapat memudahkan pasien dalam berobat. (An/Okezone)

%d blogger menyukai ini: