Sketsa News
Home Berita Terkini, News Panglima TNI Gatot : Narkoba Membuat Generasi Muda Oon Dan Mudah Di Tipu !

Panglima TNI Gatot : Narkoba Membuat Generasi Muda Oon Dan Mudah Di Tipu !

panglima-tni-gatot-perang-candu-sudah-melanda-kita-membuat-generasi-muda-oon-dan-mudah-di-tipu-sketsanews

Sketsanews.com – Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo menyampaikan potensi ancaman terhadap Indonesia. Salah satunya adalah narkoba. Candu narkoba membuat sebuah negara hancur.

“Perang candu sudah melanda kita. Tujuannya narkoba agar kita menjadi generasi Oon. Generasi yang mudah ditipu,” kata Gatot dalam Seminar Nasional Peningkatan Ketahanan Bangsa untuk menjaga keutuhan NKRI, di Graha Sanusi Universitas Padjadjaran (Unpad), Bandung, Rabu (23/11).

Dia mencatat dua persen atau 5,1 juta penduduk Indonesia menggunakan narkoba. Jumlah itu menurutnya menjadi ancaman untuk menghancurkan generasi bangsa.

“Kami dilanda perang candu yang namanya narkoba. Dua persen penduduk Indonesia atau 5,1 juta menggunakan narkoba. 1.500 setiap tahun meninggal dunia dan itu usia produktif,” ujarnya.

Mengutip data Badan Narkotika Nasional (BNN) dan Polri, lanjut dia, pada 2013 barang haram yang masuk ke Indonesia mencapai 542 kilogram sabu. Setahun kemudian jumlahnya meningkat atau sekitar 1,1 ton.

“Itu bisa dikonsumsi untuk 5,5 juta warga,” terangnya.

Kemudian tahun 2016 narkoba yang masuk ke Indonesia mencapai 4,5 ton. “Itu bisa untuk 20,2 juta warga. Itu untuk menghancurkan generasi kita. Ini yang ditangkap kalau belum ditangkap banyak sekali,” ungkapnya.

Karena itu dia merasa harus menyampaikan bahwa bangsa Indonesia dalam ancaman. Narkoba hanyalah salah satu upaya memecah belah bangsa. Menurutnya, desain memecah Indonesia bisa terlihat dari banyak isu.

Potensi ancaman itu di antaranya hadir ada di wilayah Laut China Selatan dan perbatasan wilayah Australia. Wilayah Darwin, Australia hanya berjarak 90 km dari pulau terluar Indonesia yakni Masela.

“Blok masela punya kandungan gas dan minyak di bawah permukaan air laut. Segi jarak itu tidak terlalu jauh dengan Australia,” ujarnya.

Selain ancaman tadi, Indonesia sebagai negara yang berada di garis khatulistiwa juga menghadapi ancaman nyata mulai dari terorisme, dan Five Power Defence Arrangements (FPDA).

Kerjasama pertahanan FPDA yang digagas oleh negara-negara persemakmuran Inggris, yakni Australia, Singapura, Malaysia, dan New Zealand ini patut diwaspadai. “Ini cukup besar kekuatannya,” ujarnya. Negara tersebut juga secara geografis tidak jauh dari Indonesia. “Ini yang diwaspadai kita di sisi barat,” seperti dikutip dari Merdeka.

(Wis)

%d blogger menyukai ini: