Sketsa News
Home Berita Terkini, News Dahlan Iskan: Percuma Saja Membela Diri

Dahlan Iskan: Percuma Saja Membela Diri

Tersangka Dahlan Iskan menjalani sidang perdana kasus pelepasan aset BUMD Jawa Timur di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (tipikor) Surabaya di Juanda, Sidoarjo, Jawa Timur, Selasa (29/11).
Tersangka Dahlan Iskan menjalani sidang perdana kasus pelepasan aset BUMD Jawa Timur di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (tipikor) Surabaya di Juanda, Sidoarjo, Jawa Timur, Selasa (29/11).

Sketsanews.com,Surabaya – Mantan Direktur Utama PT Panca Wira Usaha (PWU) Jatim Dahlan Iskan menilai percuma saja membela diri secara hukum, karena itu dirinya menolak untuk didampingi kuasa hukum dalam persidangan yang dimulai pada 29 November 2016.

“Untuk apa lagi membela diri, kalau karena dendam kesumat dari pihak lawan sudah membabi buta, melupakan hukum dan keadilan, maka masalahnya ini sudah bukan lagi masalah hukum,” katanya sebagaimana ditirukan mantan Tim Strategic Legal Planner Dahlan Iskan, M. Erick Antariksa SH, di Surabaya, Kamis (1/12).

Menurut Erick, Dahlan Iskan sudah mendengar ada ancaman bahwa apapun hasil pengadilan nanti, maka pihak lawan akan terus menyerang. “Kalau pun bisa menang di kasus PT. PWU, nanti akan diserang dengan kasus lain. Terus menerus sampai akhirnya pak Dahlan kalah,” ucapnya, dilansir dari republika.

Bahkan, kata praktisi hukum itu, ketika akan mengajukan pra-peradilan terhadap penyidikan PT PWU, sudah ada yang mengancam Dahlan, agar membatalkan permohonan praperadilannya.

“Mendengar ancaman-ancaman tersebut, Pak Dahlan akhirnya kembali ke filosofi dasar hidupnya sebagai orang Jawa yakni pasrah atau ‘Nerimo’ saja. Apapun akan percuma saja, karena kalau menang pun langsung dibuatkan sprindik baru lagi,” tuturnya.

Yang makin membuat Pak Dahlan hanya bisa pasrah adalah sepertinya pemerintah juga tidak mau berbuat apa-apa melihat liarnya tindakan oknum kejaksaan, yang sepertinya sudah membabi buta menyerang Dahlan, padahal Presiden Jokowi sudah memberi perintah sangat jelas dan tegas soal larangan kriminalisasi.

“Perintah Presiden itu antara lain tidak boleh ada kriminalisasi jika nilai kerugian negaranya belum jelas. Juga, perintah untuk tidak berlebihan mengekspos perkara sebelum masuk pengadilan. Nah, dua poin perintah Presiden Jokowi itu sudah jelas-jelas dilanggar oleh oknum kejaksaan dalam perkara PT. PWU Jatim, namun pemerintah tidak bertindak,” ujarnya.

Bahkan, sampai ada insiden OTT oknum Jaksa yang dikenal luas sebagai jaksa bawaan dan kepercayaan petinggi Kejaksaan Tinggi Jatim, tapi masih belum ada tindakan apa pun dari negara terhadap petinggi Kejati Jatim itu.

“Kita juga sama-sama bisa melihat dari putusan praperadilan PN Jakarta Selatan yang dimenangkan Dahlan Iskan yang dengan gamblang membuktikan bahwa penetapan Pak Dahlan sebagai tersangka tanpa proses penyidikan yang sah. Itu kan mengabaikan azas praduga tak bersalah. Tapi, negara malah menaikan jabatan jaksa yang bersangkutan,” katanya.

(Fya)

%d blogger menyukai ini: