Sketsa News
Home Berita Terkini, Headlines, News Politik Uang Di Aksi 412

Politik Uang Di Aksi 412

Sketsanews.com, Jakarta – Aksi bertajuk ‘Kita Indonesia’ di Jalan Sudirman hingga Bundaran Hotel Indonesia hari ini terus mendapat kritikan. Politikus Partai Golkar Ahmad Doli Kurnia menilai kesan kuat yang muncul dari Aksi 412 merupakan upaya kembali membuat tandingan terhadap Aksi Bela Islam yang terus membesar dan meluas dukungannya.

img-20161204-wa0006

Maka itu, aksi 412 itu menurut dia perlu menjadi perhatian dan catatan buat semua pihak terhadap Pemerintah Jokowi dan pendukungnya saat ini. Dia mengatakan, setelah berbagai upaya penggembosan berkali-kali dan dimana-mana dilakukan terhadap Aksi Bela Islam yang gagal, termasuk Parade Bhinneka Tunggal Ika, sekarang pemerintah mencoba lagi dengan Aksi 412.

Dia menambahkan, bila pada Parade Bhinneka Tunggal Ika masih malu-malu, sekarang pemerintah lebih terbuka dengn melibatkan tokoh partai politik pendukung Basuki Tjahaja Purnama (Ahok). Bahkan dengan surat beberapa kementerian yang menginstruksikan pegawainya untuk ikut hadir.

“Hal itu semua mengindikasikan bahwa pertama, pemerintah berpura-pura dan terus menghindar dari tuntutan umat Islam untuk tahan Ahok, dan berupaya menggiring persoalan itu menjadi masalah politik dan SARA dengan melibatkan partai politik pendukung Ahok,” katanya dalam keterangan tertulisnya, Minggu (4/12/2016). Kedua, pemerintah dengan pendukungnya dianggap seperti memang ingin berhadapan dan menebar kebencian terhadap umat Islam.

“Ketiga, lebih parah lagi, pemerintah berupaya memecah belah rakyat dengan ikut mengumpulkan dan melibatkan massa, mengalihkan isu penistaan agama ke isu anti kebhinnekaan, dan mengadu warga dengan umat Islam,” tuturnya.

Celakanya juga, lanjut dia, itu semua dilakukan dengan menghamburkan dana yang besar, membudayakan rakyat dengan politik uang (money politics), dan menggunakan tangan kekuasaan.

“Peraturan Gubernur pun dilanggar guna memanfaatkan masyarakat yang mau berolah raga di Car Free Day,” pungkasnya.(ip)

%d blogger menyukai ini: