Sketsa News
Home Berita Terkini, News Buni Yani Daftarkan Gugatan Praperadilan Hari Ini

Buni Yani Daftarkan Gugatan Praperadilan Hari Ini

buni

Sketsanews.com ,Jakarta – Tersangka kasus dugaan penyebaran kebencian Buni Yani mendaftarkan gugatan praperadilan ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan hari ini, Senin (5/12/2016).

“Kami daftarkan gugatan praperadilan ke Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan sekitar pukul 11.00 WIB. Kami akan menggugat tentang penangkapan dan penetapan status tersangka,” kata kuasa hukum Buni Yani, Aldwin Rahadian saat dikonfirmasi, Senin (5/12/2016).

Aldwin menuturkan, Buni Yani direncanakan hadir dalam pendaftaran gugatan tersebut.

“Insya Allah, dia nanti ikut. Dia siap menghadapi dan melakukan perlawanan melalui proses hukum, mengajukan gugatan praperadilan ini,” ujar Aldwin.

Suami dari anggota DPD RI Fahira Idris itu menjelaskan, gugatan praperadilan ini diajukan karena proses hukum materi acara yang dinilai di luar prosedur dan tidak lazim.

“Buni Yani baru pertama kali diperiksa sebagai saksi dan ketika datang sedang dilakukan pemeriksaan untuk BAP (Berita Acara Pemeriksaan) namun disodorkan surat penangkapan. Kami rasa ini seharusnya tidak terjadi karena Buni Yani sedang berada di kantor polisi saat itu,” ungkap Aldwin.

Selain itu, kata dia, mengenai materi secara keseluruhan akan disampaikan dalam isi gugatan. “Prosedur hukum acara dan keberatan lainnya akan kami ajukan dalam gugatan,” kata dia.

Diketahui, Buni Yani resmi menyandang sebagai tersangka dalam kasus dugaan penyebaran informasi yang mengandung rasa kebencian atau permusuhan berdasarkan SARA sebagaimana Pasal 28 Ayat (2) UU No 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE).

Seperti yang dikutip dari Teropongsenayan.com ,  Buni dinilai telah menyebarkan informasi yang dapat menimbulkan kebencian atau permusuhan terhadap golongan atau kelompok atas SARA karena mem-posting kata-kata pada caption video Basuki T Purnama (Ahok) soal surat Al-Maidah 51. Kasus ini dilaporkan oleh Andi Windo pada tanggal 7 Oktober 2016.

Polisi tidak melakukan upaya penahanan terhadap Buni. Namun polisi mengajukan surat permintaan cegah agar Buni tidak dapat bepergian ke luar negeri selama 60 hari ke depan.

(Eni)

%d blogger menyukai ini: