Sketsa News
Home Berita Terkini, News Mahathir Sebut PM Najib Penghancur Negara dan Harus Dilengserkan

Mahathir Sebut PM Najib Penghancur Negara dan Harus Dilengserkan

f1ba270c-c491-458b-82eb-959e4bd2e468_169

Sketsanews.com Kuala Lumpur – Mantan Perdana Menteri (PM) Malaysia Mahathir Mohamad menuding PM Najib Razak menghancurkan negaranya sendiri, karena tetap bersikeras menjabat di tengah skandal korupsi. Mahathir juga menyebut PM Najib telah memicu ketegangan ras di Malaysia.
di kutip dari detik.com
Dalam wawancara dengan AFP, seperti dilansir AFP, Rabu (7/12/2016), tokoh politik senior berusia 91 tahun itu kembali mengkritik PM Najib terkait skandal korupsi perusahaan investasi negara 1Malaysia Development Berhad (1MDB). Mahathir yang menjabat PM Malaysia tahun 1981-2003, berjuang keras menindas oposisi saat itu. Namun kini, Mahathir mengaku bersedia bekerja sama dengan mantan rival politiknya untuk melengserkan PM Najib.

“Dia (Najib) menghancurkan negara ini… dia memicu rasisme… kejahatan yang sangat, sangat serius telah terjadi,” ucap Mahathir saat berbicara di kantornya di Putrajaya pada Selasa (6/12) waktu setempat.

Mahathir yang pernah menjadi mentor politik bagi PM Najib, kini banyak melontarkan kritikan bernada menyerang. Bahkan Mahathir mendirikan partai politik baru dengan harapan melengserkan partai berkuasa, United Malays National Organisation (UMNO), yang juga pernah menaunginya.

“Bagi saya, melengserkan Najib jauh lebih penting dari perasaan personal apapun yang pernah saya miliki untuk hal lainnya,” ucap Mahathir, merujuk pada hubungannya dengan kelompok oposisi dan mantan rival politiknya, termasuk mantan Wakil PM Anwar Ibrahim.

Najib Sebut Mimpi Buruk Akan Terjadi Jika Oposisi Berkuasa

Anwar dicopot dari posisi Wakil PM pada tahun 1998 karena perbedaan politik dengan Mahathir. Anwar kemudian diadili atas kasus sodomi dan kini mendekam di penjara. Namun untuk urusan skandal 1MDB dan PM Najib, keduanya sepakat satu posisi.

Lebih lanjut, Mahathir mengingatkan jika PM Najib tidak dilengserkan, maka warga Malaysia akan semakin mengalami masa-masa sulit di tengah naiknya harga barang kebutuhan sehari-hari dan melambatnya perekonomian. “Jika dia (Najib) tidak digantikan, hal-hal akan semakin memburuk,” ucapnya.

Mahathir mengaku, dirinya menganggap pelengseran PM Najib sebagai tugas nasional. “Saya tahu dengan segera bahwa saya harus mengikuti arah orang lain pergi. Saya akan mati. Tapi jika saya masih hidup dan masih mampu, menjadi egois dan hanya mementingkan kenyamanan saya sendiri, saya pikir itu salah. Saya ingin melakukan sesuatu untuk negara ini,” kata Mahathir.

“Hal yang utama adalah mereka (kelompok oposisi) dan saya sepakat bahwa Najib adalah penghancur negara ini dan Najib harus dilengserkan,” tandasnya.(Tb)

%d blogger menyukai ini: