Sketsa News
Home Berita, Berita Terkini, Ekonomi & Bisnis, Headlines, News Holding BUMN Migas Mundur, Menteri Rini Melunak?

Holding BUMN Migas Mundur, Menteri Rini Melunak?

Menteri BUMN Rini

Sketsanews.com, Cilacap – Tak sedang bercanda, Menteri BUMN Rini Soemarno bilang, rencana pembentukan holding, yaitu BUMN energi dan BUMN pertambangan, mundur hingga kuartal I-2017. Kenapa bu menteri?

“Kami masih terus berupaya pembentukan holding energi dan holding pertambangan terealisasi tahun 2016. Namun, kalaupun akhirnya tidak tercapai, maka terpaksa mundur menjadi kuartal I 2017,” kata Menteri Rini di Cilacap, Jawa Tengah, Sabtu (10/12/2016).

Rini menjelaskan, sejauh ini pembentukan holding BUMN terutama energi dan pertambangan masih dalam proses finalisasi. “Kita masih terus membahasnya. Kita harapkan Ibu Menteri Keuangan berkomunikasi untuk memberikan informasi akhir ke DPR,” ujarnya.

Sebelumnya, Rini menjelaskan bahwa dirinya dengan Menkeu Sri Mulyani intensif membahas detil persiapan yang dibutuhkan untuk membentuk holding BUMN, meliputi berbagai aspek mulai dari bagaimana pembentukan holding dikaitkan status perusahaan hingga penyatuan aset.

Holding BUMN migas akan menyatukan dua perusahaan besar yaitu PT Pertamina (Persero) dan PT PGN Tbk (Persero), dimana Pertamina akan ditetapkan sebagai perusahaan induk.

Sedangkan holding BUMN tambang menyatukan empat perusahaan yaitu PT Inalum (Persero), PT Bukit Asam Tbk (Perseo), PT Timah Tbk (Persero), dan PT Aneka Tambang Tbk (Persero) dengan proyeksi sebagai induk usaha yaitu PT Inalum.

“PGN merupakan perusahaan publik, sehingga proses pembentukan juga harus dilaporkan dan disesuaikan dengan ketentuan atau peraturan dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK),” ujarnya.

Setelah itu, yang juga harus dilalui dalam pembentukan holding yaitu keharusan melaporkan dan membahas lebih lanjut dengan DPR-RI, untuk kemudian diterbitkan Peraturan Presiden (PP) masing-masing holding BUMN.

Menurut data Kementerian BUMN, selain holding migas dan holding tambang, pemerintah juga mempersiapkan empat holding lainnya yaitu BUMN jalan tol dan konstruksi, BUMN perumahan, BUMN pangan, BUMN perbankan dan jasa keuangan.

(Jp)

%d blogger menyukai ini: