Sketsa News
Home Berita, Berita Terkini, Ekonomi & Bisnis, Headlines, News Menteri Bappenas: Pengaruh China Terhadap Perekonomian Indonesia Lebih Besar Ketimbang AS

Menteri Bappenas: Pengaruh China Terhadap Perekonomian Indonesia Lebih Besar Ketimbang AS

Menteri Perencanaan dan Pembangunan Nasional, Bambang Brodjonegoro/sketsanews.com

Sketsanews.com, Jakarta – Terpilihnya Donald Trump sebagai Presiden Amerika Serikat (AS) telah menyebabkan ketidakpastian global, yang juga berimbas terhadap pertumbuhan ekonomi Indonesia.

Namun, menurut Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) Bambang PS Brodjonegoro, risiko perlambatan ekonomi terbesar justru datang dari perekonomian China.

Menurut mantan Menteri Keuangan itu, moderasi pertumbuhan ekonomi China yang hingga tahun depan masih akan berada di kisaran enam persen memberikan pengaruh lebih besar terhadap pelambatan ekonomi Indonesia, ketimbang kenaikan suku bunga AS, proteksi perdagangan, ataupun kebijakan kontroversial Trump lainnya.

Menurut simulasi yang dilakukan Bappenas, pelambatan ekonomi China akan menyebabkan penurunan ekonomi Indonesia sebesar 0,72 persen di bawah baseline yang diperkirakan antara 5,1 dan 5,3 persen.

Sementara itu, kebijakan kontroversial Trump akan memberikan dampak koreksi terhadap pertumbuhan ekonomi Indonesia sekitar 0,41 persen.

“Artinya, risiko dari China lebih besar dari risiko Trump. Harusnya kita lebih khawatir dengan China,” kata Bambang dalam diskusi yang diselenggarakan Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI), di Jakarta, Kamis (15/12/2016).

Bambang menjelaskan, China memang secara sengaja melakukan moderasi ekonominya. Pada tahun depan, pertumbuhan ekonomi China diperkirakan hanya mampu mencapai 6,3 persen, lebih rendah dari perkiraan tahun ini yang mencapai 6,6 persen.

Selama lebih dari 20 tahun mendorong pertumbuhan ekonominya hingga selalu double digit, Pemerintah China sadar bahwa ekonomi mereka sudah terlalu panas.

China juga tengah menghadapi isu utang sektor swasta dan BUMN yang tinggi. Investasi yang menjadi tumpuan pertumbuhan ekonomi selama bertahun-tahun telah menciptakan utang yang tinggi.

Guna meredam utang yang berlebihan, strateginya pun diubah dari pertumbuhan ekonomi yang mengandalkan investasi menjadi konsumsi domestik.

Sebenarnya, kata Bambang, strategi China ini menjadi peluang ekspor Indonesia. Masalahnya, ekspor Indonesia mayoritas didominasi oleh komoditas dan energi.

“Padahal kalau pertumbuhan ekonomi China tidak tumbuh di atas 10 persen lagi, maka kebutuhan energi dan komoditas tidak besar lagi seperti dulu. Ini yang harus Indonesia sikapi,” kata Bambang.

Sementara itu, risiko yang datang dari Amerika Serikat karena terpilihnya Trump, antara lain, penurunan tarif pajak korporasi dari 35 persen menjadi 15 persen, proteksi perdagangan, penaikan suku bunga, memperketat imigrasi, dan mengurangi program-program yang berdampak langsung terhadap kesejahteraan masyarakat.

Seperti yang dikutip kompas.com, pertumbuhan Negeri Paman Sam itu pada tahun depan diperkirakan sekitar 2 persen, lebih tinggi dari perkiraan tahun ini yang hanya 1,5 persen.

Meski pertumbuhan untuk AS membaik, kebijakan Trump diprediksi akan berdampak negatif terhadap produk domestik bruto Indonesia sebesar negatif 0,41 persen.

“Dari mana angka 0,41 persen itu? Paling besar dari invetasi karena perkiraannya investasi AS di Indonesia akan menurun, ataupun investasi negara lain yang terpengaruh AS. Jadi, kalau Trump melaksanakan kebijakannya secara konsisten, perkiraannya tidak bagus buat Indonesia. Pertumbuhan ekonomi Indonesia bisa melambat,” ucap Bambang.

(Jp)

%d blogger menyukai ini: