Sketsa News
Home Berita, Berita Terkini, News Populasi Sapi Indonesia Capai 14,6 Juta

Populasi Sapi Indonesia Capai 14,6 Juta

Usaha penggemukan sapi

Sketsanews.com, Probolinggo – Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian Drh. I Ketut Diarmita menyatakan jika populasi sapi di Indonesia mencapai 14,6 juta ekor atau masih memenuhi sekitar 67 persen kebutuhan sapi potong di Indonesia.

“Setiap tahun terdapat sekitar 4 juta ekor yang terpotong. Untuk itu pemenuhannya dilakukan dengan cara impor,” katanya saat mengunjungi kandang peternakan PT Santosa Agrindo (Santori) Indonesia di Probolinggo, Jawa Timur Sabtu (24/12), seperti dilansir republika.co.id

Ia mengemukakan, pihaknya mendorong swasta menjalin kemitraan dengan masyarakat dalam melakukan program pengemukan dan juga pengembangbiakan sapi ini.

“Kalau Santori ingin memasukkan untuk bisnis sendiri maka perbandingan impornya lima banding satu, yakni lima sapi bakalan dan satu indukan. Tetapi, kalau bermitra dengan masyarakat melalui koperasi maka diberikan kemudahan dengan perbandingan sepuluh banding satu,” katanya.

Ia mengatakan, ada beberapa upaya yang dilakukan pemerintah untuk memenuhi populasi sapi di Indonesia ini di antaranya adalah upaya khusus sapi indukan wajib bunting dari indonesia tingkatkan.

“Selain itu, percepatan mesin produksi sapi betina dengan menambah populasi dari luar karena kalau menambah dari Jawa Timur ke luar jawa itu hanya memindahkan saja, bukan menambah,” katanya.

Sementara itu, Kepala Unit Santori Probolinggo, Bintoro mengatakan, di lokasi ini memiliki kapasitas 13.000 ekor sapi dengan jumlah sapi yang hamil sebanyak 300 ekor.

“Besok akan masuk lagi sekitar 3.700 ekor sapi. Dimana indukannya dari Australian dan sperma dari Amerika,” katanya.

Pihaknya juga menggandeng pihak perbankan untuk membantu para peternak mendapatkan kredit terkait dengan pengelolaan sapi ini.

“Kami akan menjalin mitra dengan seluruh kabupaten yang ada di Provinsi Jawa Timur ini untuk memudahkan para peternak sapi yang baik dan benar. Karena sapi yang kami kerja samakan ini adalah sapi yang hamil lebih dari enam bulan,” katanya.

(Fya)

%d blogger menyukai ini: