Sketsa News
Home Berita Terkini, News 3 Hal Ini Ancam Urat Nadi Perekonomian Nasional

3 Hal Ini Ancam Urat Nadi Perekonomian Nasional

.Sketsanews.com – Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) sebagai partai modern pembela Pencasila dan Undang-Undang Dasar 1945 secara tegas menolak segala macam bentuk SARA (suka, agama, ras dan antargolongan), intoleransi serta radikalisme. Pasalnya, ketiga sentimen tersebut telah menghantam urat nadi perekonomian nasional.

“Ketegasan positioning ini menjadi semakin mendesak guna melindungi perekonomian rakyat. PKB sebagai partai modern, pembela Pancasila dan pro pembagian economic menolak dengan tegas segala bentuk sentimen SARA, intolerance serta radikalisme agama, ” kata Ketua Umum (Ketum) Dewan Pengurus Pusat (DPP) Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) H Abdul Muhaimin Iskandar di Jakarta, Minggu (22/1/2017).

Menurut Muhaimin, sikap tegas seperti ini penting sebagai upaya melindungi perekonomian nasional. Ajakan rush-money, boikot Sari Roti dan fitnah serbuan Tenaga Kerja Asing asal China merupakan contoh sentimen terhadap laju pertumbuhan economic.

“Dampak terhadap berita-berita seperti itu menyebabkan dunia usaha dan dunia keuangan was-was. Ituartinya, urat nadi ekonomi nasional tengah dibidik untuk dihancurkan,” ujar pria yang memiliki panggilan merakyat Cak Imin.

Cak Imin menambahkan, bergejolaknya pasar keuangan Indonesia di mulai pada bulan November 2016. Dimana muncul dua sentimen negatif. Pertama, terpilihnya Donald Trump sebagai Presiden AS dan kedua, merebaknya sentimen SARA menyusul kasus tuduhan penistaan agama terhadap Ahok.

“Akibatnya rupiah melemah cukup dalam, dibandingkan mata uang negara lain di kawasan. Tak hanya itu, sejak awal November 2016 dana investor asing hengkang dari pasar saham (Rp18 triliun) maupun obligasi (Rp24 triliun), ” ucapnya.

Cak Imin lebih jauh menuturkan, sentimen SARA dan radikalisme agama mulai secara riil menghantam sektor bisnis dan dunia keuangan saat mencuatnya isu rush money dan juga boikot Sari Roti.

“Kedua isu tersebut sempat menekan pergerakan saham kedua perusahaan, yang mencerminkan kekhawatiran investor akan dampak negatif dari isu tersebut terhadap pendapatan dan kinerja perusahaan, ” tandasnya.

Untuk mengetahui seberapa parah dampak isu negatif tersebut, kata Cak Imin, PKB menggelar diskusi panel pada Senin (23/1/2017) dengan tema ‘SARA, Radikalisme dan Prospek Ekonomi 2017’ di gedung CIMB Niaga.

Diskusi ini menghadirkan pembicara Menko Perekonomian Darmin Nasution, Menteri Tenaga Kerja RI, Muhammad Hanif Dhakiri, Chairman INACHAM (Indonesia Chamber of Commerce in China) Liky Sutikno, Ekonom Faisal Basri dan Pengusaha/Staf Ahli Koordinator Presiden RI, Sofjan Wanandi.di kutip dari Jpnn

(Tb)

%d blogger menyukai ini: