Sketsa News
Home Berita Terkini, Headlines, News Diduga Hina Kapolda Jabar di Instagram, Seorang Laundry Sepatu Ditangkap

Diduga Hina Kapolda Jabar di Instagram, Seorang Laundry Sepatu Ditangkap

Kepala Bidang Humas Polda Jawa Barat, Kombes Pol Yusri Yunus.| KOMPAS.COM/Putra Prima Perdana.

Sketsanews.com – Unit Cyber Kriminal Khusus Polda Jawa Barat mengamankan pemilik akun instagram @cuci.sepatumu atas nama Febri Adi Saputro (23) lantaran diduga menghina Kapolda Jawa Barat Irjen Pol Anton Charliyan di jejaring sosial Instagram.

Kepala Bidang Humas Polda Jabar, Kombes Pol Yusri Yunus mengatakan, Febri ditangkap di. tempat usahanya (laundry sepatu) di Jalan Rajawali Komplek Ruko Unires Putri UMY kav 7, Kecamatan Taman Tirto, Kabupaten Bantul, Yogyakarta, Jumat (27/1/2017) kemarin.

“Adapun yang bersangkutan diamankan dengan dasar: LP A / 52 / I / 2017 / JBR tanggal 16 Januari 2017 atas nama pelapor Wanda Putra Jayalaksana dengan pengenaan pasal 28 ayat 2 jo pasal 45 ayat 2 (penyebaran kebencian, permusuhan, dan provokasi) UU nomor 11 tahun 2008 tentang ITE,” kata Yusri melalui pesan singkat, Sabtu (28/1/2017), yang dirilis dari Kompas.

Yusri menuturkan, pemilik akun instagram @cuci.sepatumu diketahui melakukan ujaran kebencian yang bersifat provokatif dan permusuhan di salah satu posting Instagram Kapolda Jabar @antoncharliyan.

Dia mengaku belum bisa memberikan keterangan rinci soal bentuk hinaan yang dilontarkan pelaku. Namun, kata Yusri, ujaran kebencian itu berkaitan dengan insiden bentrokan ormas di Mapolda Jabar beberapa waktu lalu.

“Saya lagi cari informasinya, ada tulisannya di akun Instagram, panjang. Iya dia menghina Kapolda,” ucap Yusri saat dikonfirmasi melalui sambungan telepon.

“Ujaran kebenciannya pada saat setelah demo di Mapolda. Penangkapan kemarin sekarang dia sudah ada di Polda. Mungkin hari Senin kita rilis,” tambahnya.

Dari hasil pemeriksaan sementara, lanjut Yusri, pelaku mengaku jika ujaran kebencian itu dilontarkan lantaran emosi.

“Telah dilakukan koordinasi dengan ahli pidana, ahli ITE, dan ahli bahasa yang menegaskan bahwa perbuatan yang dilakukan olehnya terpenuhi dalam unsur pasal yang dipersangkakan,” jelasnya.

 

(in)

%d blogger menyukai ini: