Sketsa News
Home Berita, Berita Terkini, Internasional, News Warga Kanada Ingin Boikot Produk Amerika, Tapi..

Warga Kanada Ingin Boikot Produk Amerika, Tapi..

Warga Kanada Ingin Sekali Boikot Produk Amerika

Sketsanews.com, Kanada – Warga Kanada yang marah oleh serangan Presiden AS Donald Trump terhadap Perdana Menteri Justin Trudeau menyerukan boikot konsumen terhadap produk Amerika Serikat. Namun, hal ini sulit mengingat Kanada sudah terpikat oleh budaya populer AS dan terbawa dengan barang-barang Amerika.

Seruan boikot ini sebagai balasan terhadap serangan Trump terhadap Trudeau. Parlemen Kanada mengutuk perlakuan AS yang memicu perselisihan perdagangan meningkat. Sementara, Trudeau sendiri tetap bersikap santai sejak serangan AS, Warga Kanada yang marah memusatkan perhatian dengan menanggapi melalui dompet mereka.

Semua jenis target telah disarankan dalam kolom opini dan posting di media sosial, dari perusahaan yang menjual barang yang terkait dengan Trump atau keluarganya untuk larangan yang lebih luas pada liburan ke AS.

Saran-saran itu datang tidak hanya sebagai tanggapan terhadap serangan terhadap Trudeau oleh Trump dan para pembantunya, tetapi juga ancaman perang dagang yang dapat merugikan ekonomi Kanada dan pekerja.

“Jadi, jika presiden ini meninju hidung Anda dan makan makan siang Anda, mengapa Anda terus berpura-pura dia masih tetangga yang hebat dan pergi ke tempatnya untuk menghabiskan waktu dan uang Anda?” ungkap sebuah pendapat di Toronto Star.

Trump menyebut Trudeau “sangat tidak jujur dan lemah” dan menarik dukungan untuk kesepakatan G7 yang dicapai di KTT yang digelar di Quebec pada Sabtu (9/6/2018). Penasihat perdagangan dan ekonomi Gedung Putih menambahkan penghinaan pada Minggu (10/6/2018).

Sementara itu, setiap langkah untuk meningkatkan boikot lebih luas bisa jadi sulit terjadi di negara yang begitu menghormati budaya populer AS dan barang konsumsi lebih dari yang lain.

Dikutip dari Bisnis, “Menyarankan orang Kanada berhenti minum Coke dan Pepsi adalah sedikit sulit, mengingat Kanada begitu terjerat dalam budaya konsumen AS. Dampak yang diharapkan tidak mungkin terjadi, ”kata jajak pendapat Nik Nanos.

Hal ini akan menjadi masalah besar bagi perusahaan AS yang melakukan bisnis di Kanada, baik dari perspektif hubungan masyarakat maupun hubungan konsumen. ”

Kanada adalah pasar paling penting untuk barang-barang AS. Nilai impor Kanada dari AS total US$98,9 miliar dalam empat bulan pertama tahun 2018 berdasarkan data resmi AS. Kanada juga menerima 18,3% dari ekspor AS, di depan Meksiko dan China, dan merupakan pasar ekspor teratas untuk 35 negara bagian AS.

Itu berarti rak-rak toko di Kanada sangat mirip dengan rak AS, dan Kanada minum Starbucks sambil mengenakan Nike, menggunakan iPhone dan mengunyah Doritos.

Waralaba makanan dan hiburan AS membanjiri penawaran domestik, dan film dan musik hits hanya berbeda sedikit dari seluruh wilayah.

Ditambah lagi, Amerika Serikat adalah tujuan utama bagi wisatawan Kanada. Warga Kanada membuat 42 juta perjalanan ke AS pada 2017. Padahal, populasi Kanada hanya 36 juta jiwa.

Co-Chair of Canadian American Business Council, Gabe Batstone, mengungkapkan boikot konsumen sebagai respons pertamamerupakan hal yang wajar. Namun, ia menilainya sebagai keputusan yang salah.

“Secara historis perdamaian dan kemakmuran global telah berkembang ketika perdagangan telah berkembang, sehingga melawan proteksi industri AS dengan proteksi konsumen Kanada menjadi salinan yang baik dan sedikit masuk akal,” kata Batstone dalam email.

Ia melanjutkan,“Namun, memotong hidungmu untuk menghindar dari wajahmu bukan merupakan strategi yang hebat.” (Ro)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: