Ada Dramaturgi Dalam Rekrutmen Kabinet Jokowi

Presiden Joko Widodo/Net

Sketsanews.com – Ada hal yang tak biasa yang dilakukan presiden dalam menentukan menter-menteri kabinet. Seperti yang dilakukan Presiden Joko Widodo, ia memanggil tokoh profesional dan elite politik ke Istana sebagai perkenalan calon menteri sebelum diumumkan secara resmi kepada publik.

Melihat fenomena ini, pengamat politik ekonomi, Ichsanuddin Noorsy berpandangan bahwa presiden tengah melakukan dramaturgi dalam rekrutmen kabinet.

Dramaturgi diketahui merupakan teori yang mengemukakan bahwa teater dan drama mempunyai makna yang sama dengan interaksi sosial dalam kehidupan manusia.

“Dalam perekrutan menteri seperti yang diperlihatkan Jokowi, saya mengutip istilah Irving Goffman bahwa ada dramaturgi dalam rekrutmen kabinet,” ucap Ichsanuddin Noorsy kepada Kantor Berita Politik RMOL, Selasa (22/10).

Istilah tersebut tak pernah terjadi dalam pemerintahan sebelumnya, seperti halnya di era kepemimpinan Soeharto, BJ Habibie dan Abdurrahman Wahid atau Gus Dur. Menurutnya, tak ada istilah perkenalan menteri yang diundang presiden ke istana.

“Sesungguhnya kalau dia menang, maka ada tim yang memproses (menteri), tidak perlu diumumkan. Itu namanya show force, itu dramaturgi,” ucapnya.

Pertunjukan yang tengah dilakukan Presiden Jokowi dalam mempertontonkan menteri-menteri ini, kata dia, sama sekali tak sejalan dengan konstitusi.

“Ada dramaturgi dan hal itu tidak dalam rangka menjawab amanah konsititusi,” tandasnya. 

EDITOR: DIKI TRIANTO

▶ Sumber: Rmol ◀

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: