Akibat Perselisihan Di Zaman Perang, Kini Jepang Batasi Ekspor Bahan Baku Ponsel ke Korsel

Ilustrasi. (AFP/Ed Jones)

Ilustrasi. (AFP/Ed Jones)

Sketsanews.com, Jakarta – Pemerintah Jepang mengumumkan pembatasan ekspor bahan baku ponsel pintar (smartphone) ke Korea Selatan, menyusul perselisihan kedua negara terkait kerja paksa di masa perang.

Kementerian Ekonomi, Perdagangan, dan Industri Jepang mengumumkan peraturan pengetatan ekspor akan berlaku pada 4 Juli nanti.

“Sistem kontrol ekspor dibangun berdasarkan hubungan kepercayaan internasional. Setelah ditinjau oleh kementerian terkait, harus dikatakan bahwa hubungan kepercayaan antara Jepang dan Korsel telah dirugikan secara signifikan,” tulis Jepang, seperti dilansir CNNIndonesia, Senin (1/7).

Pembatasan ekspor tersebut disebut-sebut akan mempengaruhi raksasa teknologi Korsel, seperti Samsung Electronics, SK Hynix, dan LG Electronics.

Kendati dibatasi, bukan berarti Jepang benar-benar menghentikan ekspornya ke Korsel. Eksportir hanya akan melewati proses tambahan, seperti mengajukan izin untuk mengirimkan barang mereka ke Korsel. Proses itu diperkirakan memakan waktu selama 90 hari untuk satu kali perizinan pengiriman barang.

Hubungan Jepang dan Korsel tegang selama beberapa dekade sebagai akibat dari pemerintahan kolonial Tokyo 1910-1945 yang brutal atas semenanjung Korea.

Ketegangan kedua negara meningkat setelah keputusan pengadilan Korsel yang memerintahkan perusahaan Jepang untuk memberikan kompensasi kepada korban kerja paksa pada masa perang. Namun, Jepang menolak. Bahkan, Jepang mengajukan persoalan tersebut ke arbitrase.

Sementara itu, Korsel memaksa agar Jepang membayar kompensasi sesuai putusan pengadilan. (dik)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: