Sketsa News
Home Berita, Berita Terkini, Headlines, Internasional, News AS Akan Memindahkan Kedutaan ke Yerusalem pada 14 Mei

AS Akan Memindahkan Kedutaan ke Yerusalem pada 14 Mei

Menteri Luar Negeri Mike Pompeo menegaskan rencana pemindahan kedutaan AS di Israel, dari Tel Aviv ke Yerusalem pada 14 Mei mendatang. (Reuters/Carlos Barria)

Sketsanews.com, Gaza – Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Mike Pompeomenegaskan rencana pemindahan kedutaannya di Israel, dari Tel Aviv ke Yerusalem pada 14 Mei mendatang. Pernyataan itu disampaikan Pompeo seusai bertemu Perdana Menteri Benjamin Netanyahu di Tel Aviv, Minggu (29/4).

Menurut Pompeo, relokasi kedutaan AS ke Yerusalem, langkah yang akan dilakukan pada 14 Mei adalah “pengakuan pada realitas Yerusalem seabgai Ibu Kota Israel, dan pusat pemerintahan.”

Dunia internasional menyatakan status Yerusalem harus ditentukan berdasarkan perundingan damai antara Palestina dan Israel. Palestina mendambakan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya saat merdeka dari Israel nanti. Keputusan Amerika Serikat yang diumumkan Presiden Donald Trump pada Desember lalu melanggar kesepakatan dan hukum internasional, serta dikecam Majelis Umum Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB).

Lawatan Pompeo ke Timur Tengah merupakan kunjungan ke luar negeri pertamanya sejak disahkan sebagai Menteri Luar Negeri AS oleh Kongres, menggantikan Rex Tillerson. Tujuan utama lawatan itu tampak sebagai upaya AS menggalang dukungan untuk menjatuhkan sanksi baru terhadap Iran terkait program rudalnya.

Dalam konferensi pers bersama tersebut, Pompeo juga menegaskan keprihatinan AS soal aktivitas Iran yang dianggap menyebabkan kawasan Timur Tengah tidak stabil. 

Sebelumnya, saat bertemu dengan Raja Arab Saudi, Salman bin Abdulaziz, Pompeo menyerukan agar negara-negara Teluk bersatu agar kuat melawan Iran.

“Kami tetap sangat prihatin tentang eskalasi berbahaya dari Iran yang mengancam Israel dan kawasan,” kata Pompeo dalam konferensi pers bersama Netanyahu di Tel Aviv, Israel seperti dilansir CNN Indonesia.

“Menurut saya ancaman terbesar bagi dunia dan kedua negara, seluruh negara adalah militan Islam dengan senjata nuklir, khususnya upaya Iran untuk memperoleh senjata nuklir,” kata Pompeo.

Netanyahu, menyebut Pompeo sebagai ‘teman sejati Israel’ menegaskan kedekatan kedua negara dalam isu Iran. Bertolak belakang dengan kegarangannya saat pemerintah Presiden Barack Obama meneken kesepakatan nuklir dengan Iran pada 2015, yang disebutnya ‘kesalahan bersejarah’, Netanyahu menegaskan bahwa Israel bersedia mendukung upaya Presiden Trump memperkuat kesepakatan 2015.

“Iran harus dihentikan. Keinginannay untuk mendapat bom nuklir harus dihentikan. Agresinya harus dihentikan dan kami berkomitmen untuk melakukannya bersama-sama,” kata Netanyahu.

Dalam pertemuan dengan Raja Salman di Arab Saudi, Pompeo menegaskan bahwa AS akan membatalkan kesepakatan nuklir dengan Iran pada 2015. Kecuali jika pembicaraan dengan Uni Eropa memastikan Republik Islam itu tidak bakal memiliki nuklir.

Pompeo menyerukan negara-negara Teluk untuk bersatu bahkan menyerukan agar Arab Saudi menghentikan perseteruannya dengan Qatar. “Kami berharap mereka, dengan caranya, menemukan cara menyelesaikan sengketa antar mereka,” kata Pompeo.

Arab Saudi bersama Uni Emirat Arab, Bahrain dan Mesir memutuskan hubungan baik transportasi maupun perdagangan dengan Qatar sejak Juni lalu, karena menuduh negara itu mendukung terorisme dan Iran. Doha membantah segala tuduhan dan menyatakan tiga negara tetangga Teluk-nya itu campur tangan dalam kedaulatannya. Iran membantah mendukung terorisme atau berusaha mengembangkan nuklir. (Wis)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: