Sketsa News
Home Berita, Berita Terkini, Hidup Sehat Batuk-batuk Setelah Berhenti Merokok, Apa Sebabnya?

Batuk-batuk Setelah Berhenti Merokok, Apa Sebabnya?

Setelah berhenti merokok, kadang-kadang muncul gejala batuk-batuk. Mengapa bisa demikian ya? (Foto: ilustrasi/thinkstock)

Sketsanews.com, Jakarta — Ketika seseorang memutuskan untuk stop merokok kadang timbul beberapa gejala, salah satunya batuk-batuk. Tapi kenapa ya orang justru batuk setelah berhenti merokok?

Dijelaskan dokter spesialis paru, dr Rezki Tantular, SpP pada saat perokok masih aktif, silia atau rambut halus yang menutupi permukaan epithel dari saluran napas menjadi rusak atau melambat kerjanya.

“Silia ini berfungsi untuk mengeluarkan kotoran atau mukus atau dahak pada saluran napas yang sehat, sehingga muncul refleks batuk ketika ada rangsangan atau kotoran yang harus dibersihkan dari saluran napas,” tutur dr Rezki.

Ketika perokok berhenti dari kebiasaannya, beberapa hari sampai beberapa minggu setelahnya tergantung dari derajat kerusakan atau lama dari merokok akan terjadi perbaikan dari fungsi silia tersebut.

“Pada saat silia tersebut mulai sehat kembali muncullah reaksi batuk yang justru diakibatkan karena penyembuhan atau perbaikan dari saluran napas mantan perokok,” kata pria yang hobi fotografi itu, dikutip dari Detik.

Ayah dari dua orang putri itu mengatakan, untuk mengurangi reaksi batuk karena berhenti merokok tersebut yang dapat dilakukan adalah menjaga hidrasi tubuh.

“Dengan minum banyak cairan serta menjaga kelembaban udara, misalnya dengan bantuan ‘humidifier’ ruangan,” ujar dr Rezki.

(Ad)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: