Bos BEI: Pilihan Terbaik untuk Freeport adalah IPO

Direktur Utama PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Tito Sulistio di Jakarta, Rabu (22/2/2017).

Direktur Utama PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Tito Sulistio di Jakarta, Rabu (22/2/2017).

Sketsanews.com, Jakarta – Direktur Utama PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Tito Sulistio mengatakan, tidak ada pilihan lain bagi PT Freeport Indonesia (PT FI) selain melakukan pencatatan saham perdana atau initial public offering (IPO) di BEI.

Menurut Tito, cara ini dinilai paling baik untuk pengalokasian atau skema pengurangan (divestasi) sebagian saham perusahaan tambang yang bermarkas di Amerika Serikat (AS) itu.

“Buat saya, cara terbaik enggak ada pilihan kecuali IPO,” ujar Tito di Jakarta, Senin (20/2/2017).

Menurut Tito, jika PT FI telah mencatatkan sahamnya di BEI, maka perusahaan tersebut otomatis menjadi perusahaan terbuka yang kesemua kegiatan produksi ataupun keuangannya bisa diketahui seluruh masyarakat Indonesia.

“Keterbukaan informasi akan terjadi di situ, kalau Freeport mau terbuka ya IPO. Supaya rakyat Indonesia tahu tentang Freeport,” tutur Tito.

Seperti diketahui, BEI pernah mewacanakan pertemuan dengan pihak PT FI secara formal untuk membahas kelanjutan rencana IPO.

Dalam pertemuan tersebut, pembicaraan rencananya akan dilakukan terkait rencana divestasi 41,64 persen saham Freeport.

Menurut Tito, divestasi melalui bursa efek sebagai salah satu opsi pelepasan saham perusahaan asal Amerika Serikat (AS) tersebut.

Pasalnya, saham yang dilepas mula-mula ditawarkan ke pemerintah, bisa pusat, provinsi, kabupaten ataupun kota.

Jika pemerintah tidak mau ambil bagian, maka selanjutnya saham tersebut ditawarkan ke BUMN atau BUMD. Terakhir, barulah bagian ditawarkan kepada badan usaha swasta nasional.

Sekadar informasi, tata cara divestasi 41,64 persen saham Freeport tertuang dalam aturan Menteri ESDM Nomor 09 Tahun 2017 tentang tata cara divestasi saham dan penetapan harga divestasi pada kegiatan usaha pertambangan, mineral, dan batubara, dikutrip dari Kompas.com

(Ro)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: