Dalih Indra Syafrie Tidak Semuanya Benar

Foto : istimewa

Foto : istimewa

Sketsanews.com, Jakarta – Timnas U-23 Indonesia kembali ke kelasnya saat melakoni laga pembuka Kualifikasi Piala Asia U-23 di Stadion My Dinh, Hanoi, Jumat (22/3/2019) sore. Tak tanggung-tanggung, skuat asuhan Indra Sjafri dibenamkan Thailand empat gol tanpa balas. Thailand menang berkat brace Supachai Jaided serta gol-gol dari Supachok Sarachat dan Shinnapat Leeaoh.

Usai pertandingan, Indra Sjafri berjanji akan melakukan pembenahan tim untuk menghadapi laga kedua kontra Vietnam, Minggu (24/3/2019). Tak ketinggalan, Indra turut menyoroti kualitas timnya kemarin, yang menurutnya tampil sangat buruk dalam hal bertahan.

Dari perspektif Indra, para pemain bertahan Indonesia kerap melakukan pelanggaran tidak perlu yang berujung tendangan bebas untuk lawan.

“Tendangan-tendangan bebas itu yang dimanfaatkan Thailand dalam terjadinya beberapa gol tadi,” imbuhnya pada sesi konferensi pers.

Indra ada benarnya. Di laga itu, dua gol pertama Thailand lahir berkat skema bola mati, satu set-piece dan satu tembakan penalti. Tapi, aspek itu sebenarnya tidak serta merta layak dijadikan dalil pembenaran atas kekalahan yang terjadi. Buktinya, Thailand pun sebenarnya melakukan pelanggaran tidak kalah banyak, yakni 16 kali, atau cuma tiga angka lebih sedikit dari Indonesia. Faktanya, gawang Thailand tak kemasukan satu gol pun.

Di atas itu, semata-mata membebankan kesalahan atas pelanggaran terhadap kinerja pemain belakang juga merupakan sikap naif untuk pelatih sekelas Indra Sjafri.

Terlambat Mencegah

Pelanggaran, gol, atau apa pun yang terjadi di daerah pertahanan Indonesia merupakan siklus yang berawal dari mudahnya penyerang Thailand merangsak masuk ke wilayah lapangan Garuda Muda. Dan kemudahan-kemudahan ini terjadi bukan tanpa sebab.

Lini depan dan tengah Indonesia punya tanggung jawab tak kalah besar. Soalnya, keberhasilan lawan menggempur Indonesia juga buntut dari malasnya barisan penyerang dan gelandang Indonesia untuk melakukan counter-pressing ketika kehilangan bola. Alhasil, Thailand yang banyak mengandalkan determinasi bola-bola cepat di tepi lapangan bisa mengobrak-abrik pertahanan Indonesia dengan leluasa.

Selain tak mampu menerapkan pressure dengan cekatan, para pemain Indonesia cenderung asal menghambur ke belakang begitu mereka kehilangan bola. Menumpuknya pemain di satu lini ini juga punya andil besar terhadap angka efektivitas transisi.

Tidak menerapkan pressing ketat sebenarnya bukan hal yang haram dalam sepakbola. Namun, bagi tim seperti Indonesia, melakukannya saat melawan Thailand, jelas sebuah kesalahan besar. Apalagi, saat Garuda Muda membenamkan lawan yang sama pada final Piala AFF U-23 bulan lalu, salah satu kunci kemenangan Witan Sulaeman dan kolega adalah kecenderungan Indra bermain dengan pressingketat.

Kedisiplinan pemain Timnas U-23 untuk menekan lawan sebenarnya mengalami perbaikan di 10 menit akhir babak pertama. Namun, begitu babak kedua berlangsung, penyakit itu kembali lagi.

Imbasnya, Thailand mendapat banyak keuntungan. Sepanjang pertandingan mereka leluasa menggocek-gocek bola di wilayah lapangan Indonesia.

Alexander Gama, pelatih Thailand, mengakuinya secara terbuka. Dia bahkan berujar sama sekali tidak kaget dengan skor akhir yang menunjukkan perbandingan telak.

“Kami tidak terkejut, karena kami secara total mengendalikan permainan. Tentu saja 4-0 adalah hasil yang positif karena kompetisi ini baru saja dimulai dan kami menghadapi tim yang kuat. Kami respek pada Indonesia, tapi hari ini kami merupakan tim yang lebih baik, kami mengendalikan setiap momen di laga ini. Saya senang, dan tidak terkejut,” terangnya seperti dilansir Goal.

Cuma Trial and Error

Selain tampil buruk dalam merespons lawan, skuat asuhan Indra Sjafri juga sama sekali tak menunjukkan kapasitas menyerang mereka. Total Garuda Muda hanya melakukan lima tembakan, dan satu saja yang mengarah ke gawang. Bandingkan misal dengan Thailand, yang melepaskan 12 tembakan, enam di antaranya akurat, dan empat gol mereka ciptakan.

Kesenjangan ini patut disayangkan, mengingat secara kualitas pemain Indonesia sebenarnya tidak kalah jempolan. Misalnya, Indra Sjafri punya sosok Egy Maulana Vikri yang main penuh 90 menit. Namun alih-alih menjadi tumpuan, Egy gagal bersinar.

Ada langkah pelatih yang patut disoroti dari performa Egy. Salah satunya adalah keputusan Indra menempatkan penggawa Lechia Gdansk itu di sisi kanan penyerangan.

Jika melihat kecenderungan Egy sebagai pemain kidal, posisi ini menandakan Indra menginstruksikan untuk bermain dengan skill individu dan melakukan cut inside ke kotak penalti lawan. Langkah ini kemudian dibaca dengan jitu oleh Thailand dengan memasang dua sampai tiga pemain sekaligus untuk mengawal Egy.

Di posisi itu, Timnas U-23 Indonesia sebenarnya punya dua pilihan. Pertama, mereka bisa memaksimalkan celah di sisi berlawanan untuk mengeksploitasi pertahanan lawan yang kepalang mengarahkan fokus ke Egy. Kedua, Indra bisa menukar Egy untuk bermain di kiri, sehingga meskipun dikawal ketat setidaknya dia masih bisa mengirimkan umpan dari posisi ideal dengan kaki kirinya.

Sayang, kedua pilihan itu tidak dimanfaatkan. Nyaris sepanjang laga, Indonesia malah terus bertumpu pada Egy yang kesulitan diri memberikan peran. Serangan terus menerus dilancarkan dari sisi kanan, dan hasilnya nihil.

Beberapa aksi menawan memang sempat ditunjukkan Osvaldo Haay di sisi kiri, namun toh ujungnya sama. Penggawa Persebaya itu tidak percaya diri menggempur dari posisinya dan kerap mengakhiri pergerakan bola dengan umpan ke arah Egy.

Hal seperti ini jelas tidak boleh terulang karena pada pertandingan berikutnya, lawan Indonesia adalah Vietnam, tim yang tak kalah piawai dalam memainkan serangan-serangan cepat. Vietnam juga sedang dalam kepercayaan diri tinggi menyusul kemenangan telak 6-0 atas Brunei Darussalam pada pertandingan pembuka.

“Pokoknya laga berikutnya harus menang,” kata salah satu penggawa Timnas U-23, Witan Sulaeman.

Tergabung di Grup K, poin nol membuat Indonesia berada di peringkat tiga. Mereka terpaut dari Vietnam dan Thailand yang masing-masing telah mengoleksi tiga angka. Nantinya, tim yang menjuarai grup akan lolos otomatis ke putaran final Piala Asia U-23, sementara penghuni urutan dua masih akan berebut predikat runner-up terbaik dengan tim-tim dari grup lain. (Gs)

 

sumber : tirto.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: