Densus 88 Geledah Warung Makan Milik Terduga Teroris di Sleman

Bangunan rumah makan milik Ismail yang digeledah Densus 88 (Foto: Ristu Hanafi/detikcom)

Sketsanews.com, Sleman – Densus 88 menangkap seorang warga berinisial IS di warung makannya di Jalan Perumnas Seturan, Caturtunggal, Condongcatur, Sleman, Rabu (18/7) sekitar pukul 14.30 WIB. Paska menangkap IS, Densus 88 melakukan penggeledahan di warung milik IS yang berada di Pogung Dalangan, Sinduadi, Kecamatan Mlati, Sleman yang berada tak jauh dari UGM.

Densus 88 mendatangi warung makan milik IS sekitar pukul 18.00 WIB. Densus 88 kemudian masuk ke warung milik IS dan melakukan penggeledahan di warung berlantai dua ini.

Tetangga sebelah warung milik IS, Lilis mengatakan Densus 88 datang sekitar pukul 18.00 WIB. Densus 88 yang datang berjumlah belasan orang dengan membawa senjata lengkap.

“Tadi (Densus 88) datang pukul 18.00 WIB. Kemudian melakukan penggeledahan. Jalan menuju ke sini (warung) ditutup sementara,” ujar Lilis di rumahnya.

Lilis menuturkan IS sudah membuka warung makan sejak tiga tahun yang lalu. Tetapi warung makan sudah sejak lama tutup.

“Sudah lama buka warung makan. Tahun 2017 direnovasi. Setelah renovasi lama gak buka. Terus sempat buka sebelum puasa. Buka selama dua minggu terus tutup lagi,” urai Lilis.

Lilis menjabarkan warung milik IS itu termasuk warung yang ramai pembeli. Warung tersebut menjual makanan prasmanan.

“Warung ramai. Tetapi sudah lama tutup,” urai Lilis.

Lilis menambahkan setelah Densus 88 rampung melakukan penggeledahan warung kembali dibuka. Selain itu, jalan yang tadinya ditutup juga dibuka kembali.

“Penggeledahan sampai sekitar jam 19.00 WIB. Terus jalan sudah dibuka kembali,” tutup Lilis.

Sementara itu, Ketua RT 12/ RW 50, Sulistiono (54) mengatakan sebelum melakukan penggrebekan, Densus 88 sempat menjemput dirinya untuk diajak ke warung makan milik IS tersebut. Sulistiono diminta ikut menyaksikan proses penggeledahan yang dilakukan Densus 88.

“Saya dijemput sekitar pukul 18.00 WIB. Saya diajak dan diminta mendampingi Densus 88 melakukan penggeledahan. Saat saya datang, warung sudah dalam keadaan terbuka tapi Densus 88 masih berada di luar warung dan baru masuk bersama saya,” ujar Sulistiono.

Dilansir dari Merdeka, Sulistiono menerangkan saat menggeledah lantai satu warung makan tersebut, Densus 88 tidak menemukan barang-barang mencurigakan. Kemudian Densus 88 pun naik ke lantai dua dan kembali melakukan penggeledahan.

“Di lantai 2 Densus mengamankan sejumlah barang. Ada kamera digital, kepingan vcd dan buku-buku,” urai Sulistiono.

Sulistiono menambahkan barang-barang itu kemudian dibawa oleh Densus 88. Usai melakukan penggeledahan, kata Sulistiono, Densus 88 pun meninggalkan warung milik IS tersebut. (Ad)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: