Sketsa News
Home Berita, Berita Terkini, News, Tekno-Sains Facebook Kehilangan 1 Juta Pengguna Karena Aturan Baru Internet

Facebook Kehilangan 1 Juta Pengguna Karena Aturan Baru Internet

Gambar yang diambil pada 20 November 2017 ini menunjukkan logo Facebook, layanan media sosial yang berbasis di Amerika Serikat.(AFP PHOTO/LOIC VENANCE)

Sketsanews.com, Jakarta – Bulan Mei lalu, Facebook mulai menerapkan kebijakan baru untuk memenuhi regulasi tentang proteksi data pribadi tersebut di jejaring sosialnya secara global. Penerapan aturan baru tersebut seiring dengan mulai berlakunya Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR) di Eropa.

Hal ini ternyata berimbas pada jumlah monthly active user Facebook di Eropa. Perusahaan jejaring sosial itu belakangan mengumumkan bahwa angka pengguna aktif bulanannya di Benua Biru tercatat menurun sebanyak satu juta semenjak implementasi GDPR. Jumlah satu juta mungkin tak signifikan dibanding jumlah pengguna keseluruhan Facebook di Eropa yang mencapai kisaran 376 juta. Apalagi pengguna global yang lebih dari 2,2 miliar pengguna.

Seperti yang dikutip dari KompasTekno, Jumat (27/7/2018), tetap saja penurunan jumlah pengguna merupakan hal langka bagi Facbeook yang cenderung terus menerus mengalami kenaikan angka pengguna, meski belakangan mulai melandai.
Informasi mengenai penurunan jumlah pengguna Facebook di Eropa disampaikan dalam sesi teleconference menyusul publikasi laporan keuangan Facebook untuk kuartal fiskal kedua 2018 hari Rabu pekan ini.

Facebook pun mewanti-wanti investor bahwa penurunan jumlah penggunanya di Eropa kemungkinan besar bakal kembali menurun di waktu yang akan datang, mengingat GDPR belum diimplentasikan sepenuhnya pada kuartal terakhir. Penurunan angka pengguna pun belum sepenuhnya tercatat dalam laporan.

GDPR sendiri dimaksudkan agar perusahaan-perusahaan teknologi lebih transparan perihal jenis data pribadi yang dikumpulkan dari pengguna, berikut tujuan pemakaian data tersebut. Salah satu bentuk implementasinya, Facebook memberikan notifikasi pada pengguna untuk melihat jenis data seperti informasi personal dan facial recognition yang diambil oleh Facebook. Turut diinformasikan pula cara-cara Facebook memakai data itu untuk keperluan penyasaran iklan ke pengguna.
(Eni)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: