Genosida Uighur: Dokumen Rahasia PKT Bocor

Sketsanews.com – DOKUMEN itu mengungkapkan lebih banyak perlawanan terhadap tindakan keras di dalam partai daripada yang diketahui sebelumnya – dan menyoroti peran kunci yang dimainkan bos partai baru di Xinjiang dalam mengatasinya.

Chen memimpin kampanye yang mirip dengan salah satu perang salib politik Mao yang bergolak, di mana tekanan top-down pada pejabat lokal mendorong penjangkauan berlebihan dan segala ekspresi keraguan diperlakukan sebagai kejahatan.

Genosida Uighur: Dokumen Rahasia PKT Bocor 2019

 

Pada bulan Februari 2017, ia mengatakan kepada ribuan petugas polisi dan pasukan yang berdiri dengan perhatian di sebuah lapangan luas di Urumqi untuk mempersiapkan “serangan yang menghancurkan, melenyapkan.” Dalam minggu-minggu berikutnya, dokumen-dokumen tersebut mengindikasikan, kepemimpinan memutuskan rencana untuk menahan warga Uighur di angka besar.

Partai itu sebelumnya menggunakan frasa – “ying shou jin shou” dalam bahasa Cina – ketika menuntut agar pejabat waspada dan komprehensif dalam memungut pajak atau mengukur panen. Sekarang itu diterapkan pada manusia dalam arahan yang memerintahkan, tanpa menyebutkan prosedur peradilan, penahanan siapa pun yang menampilkan “gejala” radikalisme agama atau pandangan antipemerintah.

Pihak berwenang membuat publik tanda-tanda seperti itu, termasuk perilaku umum di kalangan warga Uighur yang taat seperti mengenakan janggut panjang, berhenti merokok atau minum, belajar bahasa Arab dan berdoa di luar masjid. Para pemimpin partai memperkuat perintah dengan peringatan tentang terorisme di luar negeri dan potensi serangan peniru di Cina.

Misalnya, arahan 10 halaman pada Juni 2017 yang ditandatangani oleh Zhu Hailun, yang saat itu adalah pejabat keamanan Xinjiang, menyebut serangan teroris baru-baru ini di Inggris sebagai “peringatan dan pelajaran bagi kita.” Ia menyalahkan “penekanan berlebihan pada ‘hak asasi manusia pemerintah Inggris’. di atas keamanan, ‘dan kontrol yang tidak memadai pada penyebaran ekstremisme di internet dan di masyarakat.”

Ia juga mengeluhkan penyimpangan keamanan di Xinjiang, termasuk investigasi yang ceroboh, kegagalan fungsi peralatan pengawasan dan kegagalan menahan orang yang dituduh melakukan perilaku mencurigakan.

Pertahankan penahanan, perintahnya. “Tetaplah mengumpulkan semua orang yang seharusnya ditangkap,” katanya. “Jika mereka ada di sana, kumpulkan mereka.”

Jumlah orang yang tersapu ke kamp tetap menjadi rahasia yang dijaga ketat. Tetapi salah satu dokumen yang bocor menawarkan petunjuk tentang skala kampanye: Ini menginstruksikan pejabat untuk mencegah penyebaran penyakit menular di fasilitas yang ramai.

Dalam pidato 2014, Xi memilih Xinjiang selatan sebagai garis depan dalam perjuangannya melawan ekstremisme agama. Uighur mencapai hampir 90 persen dari populasi di selatan, dibandingkan dengan hanya setengah di Xinjiang, dan Mr. Xi menetapkan tujuan jangka panjang untuk menarik lebih banyak pemukim Cina Han.

Dia dan para pemimpin partai lainnya memerintahkan organisasi kuasi-militer, Korps Produksi dan Konstruksi Xinjiang, untuk mempercepat upaya penyelesaian daerah dengan lebih banyak orang Cina Han, dokumen menunjukkan.

Beberapa bulan kemudian, lebih dari 100 militan Uighur yang dipersenjatai dengan kapak dan pisau menyerang sebuah kantor pemerintah dan kantor polisi di Yarkand, menewaskan 37 orang, menurut laporan pemerintah. Dalam pertempuran itu, pasukan keamanan menembak mati 59 penyerang, kata laporan itu.

Seorang pejabat bernama Wang Yongzhi ditunjuk untuk menjalankan Yarkand segera sesudahnya. Dengan kacamata dan potongan kru, dia melihat foto seorang teknokrat pesta. Dia telah tumbuh dan menghabiskan karirnya di Xinjiang selatan dan dipandang sebagai seorang pejabat yang cakap dan berpengalaman yang dapat memenuhi prioritas utama partai di bidang ini: pembangunan ekonomi dan kontrol yang kuat terhadap warga Uighur.

Tetapi di antara dokumen-dokumen yang paling terbuka di kertas-kertas yang bocor adalah dua yang menggambarkan kejatuhan Wang – sebuah laporan setebal 11 halaman yang meringkas investigasi internal partai mengenai tindakannya, dan teks pengakuan setebal 15 halaman yang mungkin diberikannya di bawah tekanan. Keduanya dibagikan di dalam partai sebagai peringatan bagi para pejabat untuk masuk dalam barisan di belakang tindakan keras tersebut.

Pejabat Han seperti Wang bertindak sebagai jangkar partai di Xinjiang selatan, mengawasi pejabat Uighur di posisi yang lebih junior, dan ia tampaknya menikmati berkah dari para pemimpin puncak, termasuk Yu Zhengsheng, yang saat itu adalah pejabat paling senior Tiongkok untuk masalah etnis, yang mengunjungi kabupaten pada 2015.

Wang mulai meningkatkan keamanan di Yarkand, tetapi dia juga mendorong pembangunan ekonomi untuk mengatasi ketidakpuasan etnis. Dan dia berusaha untuk melunakkan kebijakan keagamaan partai, menyatakan bahwa tidak ada yang salah dengan memiliki Quran di rumah dan mendorong pejabat partai untuk membacanya untuk lebih memahami tradisi Uighur.

Ketika penahanan massal dimulai, Wang melakukan apa yang diperintahkan pada awalnya dan tampaknya menjalankan tugas dengan semangat. Dia membangun dua fasilitas penahanan baru yang luas, termasuk satu seluas 50 lapangan basket, dan menggiring 20.000 orang ke dalamnya.

Dia dengan tajam meningkatkan pendanaan untuk pasukan keamanan pada 2017, lebih dari dua kali lipat pengeluaran untuk pengeluaran seperti pos pemeriksaan dan pengawasan menjadi 1,37 miliar renminbi, atau sekitar USD 180 juta.

Dan dia membariskan anggota partai untuk rapat umum di lapangan umum dan mendesak mereka untuk menekan perang melawan teroris. “Singkirkan mereka sepenuhnya,” katanya. “Hancurkan akar dan cabang mereka.”

Tetapi secara pribadi, Wang memiliki keraguan, menurut pengakuan yang kemudian dia tandatangani, yang akan diperiksa dengan cermat oleh partai. Dia berada di bawah tekanan kuat untuk mencegah ledakan kekerasan di Yarkand, dan khawatir tindakan keras itu akan memicu serangan balasan.

Pihak berwenang menetapkan target numerik untuk penahanan Uighur di beberapa bagian Xinjiang, dan sementara tidak jelas apakah mereka melakukannya di Yarkand,

Wang merasa perintah itu tidak memberikan ruang bagi moderasi dan akan meracuni hubungan etnis di kabupaten tersebut. Dia juga khawatir bahwa penahanan massal akan membuat mustahil untuk mencatat kemajuan ekonomi yang dia butuhkan untuk mendapatkan promosi.

Kepemimpinan telah menetapkan tujuan untuk mengurangi kemiskinan di Xinjiang. Tetapi dengan begitu banyak penduduk usia kerja yang dikirim ke kamp-kamp, ​​Wang takut target tidak akan tercapai, bersama dengan harapannya untuk pekerjaan yang lebih baik.

Atasannya, tulisnya, “terlalu ambisius dan tidak realistis.”

“Kebijakan dan langkah-langkah yang diambil oleh tingkat yang lebih tinggi bertentangan dengan kenyataan di lapangan dan tidak dapat dilaksanakan secara penuh,” tambahnya.

Untuk membantu menegakkan tindakan keras di Xinjiang selatan, Chen memindahkan ratusan pejabat dari utara. Di depan umum, Wang menyambut 62 orang yang ditugaskan di Yarkand. Secara pribadi, ia melihat bahwa mereka tidak mengerti bagaimana bekerja dengan pejabat dan penduduk setempat.

Tekanan pada pejabat di Xinjiang untuk menahan warga Uighur dan mencegah kekerasan baru tanpa henti, dan Wang mengatakan dalam pengakuan – mungkin ditandatangani di bawah tekanan – bahwa ia minum di tempat kerja. Dia menggambarkan satu episode di mana dia pingsan mabuk saat pertemuan keamanan.

“Saat melaporkan pekerjaan saya di pertemuan sore, saya mengoceh tidak jelas,” katanya. “Saya baru saja mengucapkan beberapa kalimat dan kepala saya ambruk di atas meja. Itu menjadi lelucon terbesar di seluruh prefektur. ”

Ribuan pejabat di Xinjiang dihukum karena menolak atau gagal melakukan tindakan keras dengan semangat yang cukup. Pejabat Uighur dituduh melindungi sesama warga Uighur, dan Gu Wensheng, pemimpin Han dari daerah selatan lainnya, dipenjara karena berusaha memperlambat penahanan dan melindungi pejabat Uighur, menurut dokumen itu.

Tim rahasia penyelidik melakukan perjalanan ke seluruh wilayah untuk mengidentifikasi mereka yang tidak cukup melakukan. Pada 2017, partai itu membuka lebih dari 12.000 penyelidikan terhadap anggota partai di Xinjiang karena pelanggaran dalam “perang melawan separatisme,” lebih dari 20 kali lipat angka di tahun sebelumnya, menurut statistik resmi.

Wang mungkin telah melangkah lebih jauh dari pejabat lainnya. Dengan diam-diam, ia memerintahkan pembebasan lebih dari 7.000 narapidana di kamp – tindakan pembangkangan di mana ia akan ditahan, dilucuti kekuasaan dan dituntut.

“Saya melemahkan, bertindak selektif dan membuat penyesuaian saya sendiri, percaya bahwa mengumpulkan begitu banyak orang dengan sadar akan memicu konflik dan memperdalam kebencian,” tulis Wang.

“Tanpa persetujuan dan atas inisiatif saya sendiri,” tambahnya, “Saya melanggar aturan.”

Wang diam-diam menghilang dari pandangan publik setelah September 2017. Sekitar enam bulan kemudian, partai membuat contoh tentang dirinya, mengumumkan bahwa ia sedang diselidiki karena “sangat tidak mematuhi strategi kepemimpinan pusat partai untuk memerintah Xinjiang.”

Laporan internal investigasi lebih langsung. “Dia seharusnya memberikan segalanya untuk melayani pesta,” katanya. “Sebagai gantinya, dia mengabaikan strategi kepemimpinan pusat partai untuk Xinjiang, dan dia bertindak terlalu jauh untuk menantang.”

Baik laporan maupun pengakuan Wang dibacakan dengan lantang kepada pejabat di seluruh Xinjiang. Pesannya jelas: Partai tidak akan mentolerir keraguan dalam melakukan penahanan massal.

Gerai-gerai propaganda menggambarkan Wang sebagai korup yang tak dapat ditebus, dan laporan internal menuduhnya menerima suap untuk transaksi konstruksi dan pertambangan dan membayar atasan untuk memenangkan promosi.

Pihak berwenang juga menekankan bahwa dia bukan teman Uighur. Untuk mencapai target pengentasan kemiskinan, ia dikatakan telah memaksa 1.500 keluarga untuk pindah ke apartemen tanpa pemanas di tengah musim dingin. Beberapa penduduk desa membakar kayu di dalam ruangan agar tetap hangat, yang menyebabkan cedera dan kematian, kata pengakuannya.

Tetapi dosa politik terbesar Wang tidak diungkapkan kepada publik. Sebaliknya, pihak berwenang menyembunyikannya dalam laporan internal.

“Dia menolak,” katanya, “untuk mengumpulkan semua orang yang harus ditangkap.” (Habis)

 

Penulis: Haz Pohan, Pemred DNI

Sumber :DNI

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: