Sketsa News
Home Berita, Berita Terkini, Headlines, Peristiwa Alhadi Muhammad : Ananda Sukarlan Menyeret Ranah Pendidikan Dalam Kebencian Politik

Alhadi Muhammad : Ananda Sukarlan Menyeret Ranah Pendidikan Dalam Kebencian Politik

Alhadi Muhammad
Sketsanews.com, Jakarta — Suprise juga saya terima tulisan dari group WA, lulusan Sekolah Kanisius yang bernama Ananda Sukarlan (saya gak tau angkatan berapa). Dia marah, lalu menggerutu seperti anak kecil, meratapi kekalahan dukungannya Ahok di Pilkada DKI 2017. Dia katakan kemenangan Anies Sandi tidak sesuai standar Kanisius. Sebelum gerutuannya di podium, dia dan pengikutnya keluar ruangan saat pak Anies berpidato. Sungguh bentuk prilaku tidak beradab lulusan Kanisius, dan mungkin di amini oleh Kepala sekolah tersebut dengan memberikan applause dan jabat salam.
Ananda Sukarlan jika besar di Jakarta tentu tau posisi Sekolah Kanisus, buat kami sekolah tersebut sama saja dengan sekolah berlatar agama lainnya, tidak ada yang istimewa. Dalam peringkat prestasi sekolahpun, bagi kami biasa saja, tidak bisa di ukur dengan sekolah unggulan seperti SMA 8, 3, 6, 70 atau sekolah besar lainnya. Bisa disebut unggulan karena untuk masuk ke sekolah tersebut, kami harus melalui kualifikasi yang sangat ketat dari sisi akademis, bukan karena uang seperti sekolah swasta. Dimata kami, anda bukan siapa-siapa.
Sambutan Ananda Sukarlan seperti mengusik kami, menyeret ranah pendidikan dalam kebencian politik. Kekalahan dalam demokrasi hal yang lumrah, cuman yang tidak lumrah ketika kekalahan menjadi dendam dan kebencian lalu mengakar dan merusak mental. Saya tidak tau apakah memang demikian pendidikan yang didapat di Sekolah Kanisius, yaitu merawat kebencian dan dendam. Tidak bisakah energi kekalahan dan dendam dilampiaskan dalam bentuk yang produktif, misal mengawal janji yang diusung pemenang.
Tapi karena sudah kepalang basah, Ananda Sukarlan memperlihatkan kebenciannya, tentu kami juga memberikan apresiasi yang seimbang. Teringat Sari Roti yang begitu reaktif terhadap aksi umat saat 212, kali ini kami akan reaktif, setiap ada produk seni dan kebudayaan atau produk lainnya yang menyertakan anda, kami akan bersikap sama. Kami “keluar”, mengabaikan, membuang, jika perlu kami mencaci bahwa seni budaya yang anda usung adalah produk budaya kebencian sehingga tidak pantas ada di tengah-tengah kami. Elo jual gue beli.
Sumber : Gelora
(Ad)
%d blogger menyukai ini: