Heboh Kisah Pengemis di Pati yang Ngaku Punya Aset Miliaran

Legiman saat diamankan Satpol PP Pati. Foto: Dok Satpol PP Pati

Legiman saat diamankan Satpol PP Pati. Foto: Dok Satpol PP Pati

Sketsanews.com, Pati – Seorang pengemis di Pati mengaku memiliki aset kekayaan mencapai lebih dari Rp 1 Miliar. Mulai dari tabungan yang mencapai Rp 900 juta, dan aset kekayaan berupa rumah senilai Rp 250 juta serta sebidang tanah seharga Rp 275 juta.

Dia adalah Legiman, pengemis yang diketahui tinggal di sebuah rumah kos yang berada di kawasan Perumahan Gunung Bedah, Desa Sokokulon Kecamatan Margorejo, Pati.

Pengakuan tersebut dilontarkannya ketika tertangkap razia oleh tim dari Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) kabupaten Pati pada Sabtu (12/1) malam lalu. Ia pun sempat menyebut sejumlah aset kekayaan berupa rumah dan tanah tersebut berada di Desa Ngawen Kecamatan Margorejo, Pati.

Kepala Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Pati, Hadi Santosa mengaku tidak dapat memastikan kebenaran pernyataan dari Legiman, atau yang biasa dijuluki Lek Man Ceker itu. Sebab, pihak Satpol PP Pati hanya sebatas melakukan penertiban melalui razia PGOT, dan belum sampai melakukan kroscek langsung di lapangan terkait pernyataan Legiman.

“Tidak tahu ya benar atau tidaknya. Yang jelas pernyataan tersebut yang diucapkan oleh Legiman ketika diintrogasi petugas kami, sesaat setelah Legiman terjaring razia PGOT pada Sabtu lalu di Alun-alun Pati,” terang Hadi seperti dilansir dari detikcom, Rabu (16/1).

Meski demikian, Hadi dapat memastikan bahwa pendapatan Legiman dalam sehari mengemis bisa mencapai Rp 1 juta. Hal tersebut dibuktikan dari dua kali Legiman tertangkap pihak Satpol PP dan didapati pula jumlah nominal uang hasil mengemis yang banyak.

“Jadi Legiman ini sudah dua kali terjaring razia PGOT Satpol PP Pati. Pertama dulu kami hitung uang hasil mengemisnya mencapai Rp 1 juta lebih. Nah yang kemarin nilainya Rp 695 ribu. Itu disebut Legiman sepi karena turun hujan seharian,” terang Hadi.

Di sisi lain, Legiman yang mengaku berharta Miliaran itu hingga saat ini memilih tinggal di sebuah rumah kos. Para tetangga pun dibuat cukup kaget dengan pernyataan Legiman yang menjadi viral setelah diberitakan.

Salah seorang tetangga Legiman, Priyo warga Perumahan Gunung Bedah Desa Sokokulon Kecamatan Margorejo, Pati menceritakan, selama ini warga menaruh rasa iba terhadap Legiman. Tak jarang warga sekitar saling bergantian memberikan sumbangan sekedarnya, seperti makanan ataupun kebutuhan sehari-hari kepada Legiman.

Rumah kontrakan yang ditinggali Legiman. Foto: Arif Syaefudin/detikcom

“Ya kan dia punya cacat fisik ya, maaf kakinya itu jempor, sama bicaranya agak susah. Jadi itu yang buat warga sini iba. Sering kita kasih sumbangan makan, atau bahan pokok lainnya. Lha ya kaget setelah tahu beritanya seperti ini, kita ya nggak menyangka. Tapi ya kalau itu benar, semoga saja tidak dimanfaatkan pihak lain,” kata Priyo saat ditemui di rumahnya, Rabu (16/1).

Selama ini warga memang sudah mengetahui profesi Legiman sebagai pengemis. Setiap pagi adiknya menjemput dan mengantar pulang saat sore ataupun malam hari. Ketika Legiman berada di rumah, juga tak pernah keluar karena memiliki kesulitan untuk berjalan.

“Kalau ada kumpulan warga ya Pak Legiman nggak pernah kelihatan, dia selalu di rumah. Ya kan memang dia punya kesulitan karena kondisi fisiknya itu. Warga sini yang sering ke rumahnya untuk kasih sumbangan apa gitu,” jelasnya.

(sdq)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: