Sketsa News
 
Home Berita, Berita Terkini, Headlines, News, Politik Ijtima Ulama II, Istana: Jangan Campur Aduk Agama dengan Politik

Ijtima Ulama II, Istana: Jangan Campur Aduk Agama dengan Politik

Kepala Staf Kepresidenan RI Jenderal TNI (Purn) Moeldoko, Photo : VIVA.co.id/ Syaefullah

Sketsanews.com, Jakarta – Istana Kepresidenan mengimbau, agar agama tidak dicampurkan dengan pelaksanaan politik kenegaraan di Indonesia.

Pernyataan ini disampaikan Kepala Staf Kepresidenan, Moeldoko untuk menyikapi digelarnya Ijtima Ulama II yang digelar Minggu 16 September 2018 di Jakarta, guna memberi arahan kepada umat Islam untuk bersikap di Pilpres 2019.

“Saran saya, jangan agama dibawa ke politik,” ujar Moeldoko usai menghadiri Deklarasi Pencegahan Stunting di Silang Barat Monas, Jakarta Pusat.

Menurut Moeldoko, adanya arahan dari para petinggi ulama supaya umat Islam mengambil sikap khusus di pilpres, justru bisa membuat mereka kebingungan. Sebab, selaku warga negara, umat Islam juga bisa memiliki sikap politik sendiri berdasarkan pemikiran mereka.

“Bukan tidak ada hubungannya antara agama dan politik, ada. Cuma, jangan agama dibawa ke arah politik yang akhirnya, masyarakat menjadi bingung,” ujar Moeldoko.seperti dikutip Vivanews.

Lebih lanjut, mantan Panglima TNI ini menyampaikan bahwa dicampuradukkannya agama dengan politik, juga tak jarang malah memberi efek negatif kepada kehidupan beragama di Indonesia.

Moeldoko mencontohkan kekecewaan yang timbul di kalangan sebagian pengikut ulama tertentu, saat pemuka agama mereka malah memutuskan banting setir dari berdakwah ke politik.

“Sudah banyak ya, sudah banyak contoh. Para public figure yang tadinya giat di agama beralih ke politik, akhirnya massanya jadi hilang. Jangan sampai itu terjadi,” ujar Moeldoko. (Sh)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: