Kantor Presiden Argentina Diteror Bom

Sebuah van milik Brigade Ledakan Polisi Federal Argentina diparkir di luar gedung Kongres setelah ada ancaman bom di Buenos Aires, Argentina, Senin (13/5). Foto: ROL

Sebuah van milik Brigade Ledakan Polisi Federal Argentina diparkir di luar gedung Kongres setelah ada ancaman bom di Buenos Aires, Argentina, Senin (13/5). Foto: ROL

Sketsanews.com, Buenos Aires – Militer dan polisi federal Argentina menyerbu kantor kepresidenan di Buenos Aires karena ada ancaman bom. Ancaman tersebut terjadi ketika Presiden Mauricio Macri berada di kantornya.

Ancaman diterima beberapa jam setelah seorang laki-laki bersenjata ditangkap karena mencoba masuk ke gedung tersebut. Kantor kepresidenan Argentina Casa Rosada menerima ancaman itu melalui sambungan telepon.

Kantor Sekretaris Jendral Argentina mengatakan pelaku ancaman diindikasi berencana meletakkan bom di dalam mobil. Lalu, militer mereka mengaktifkan protokol ancaman semacam itu.

Tim yang dikerahkan pun memeriksa dan mengamankan pintu masuk Casa Rosada yang tidak hanya sebagai kantor kepresidenan tapi juga pusat pemerintahan. Selama pemeriksaan, petugas tidak menemukan mobil dengan bahan peledak dan orang-orang di gedung itu pun tidak dievakuasi.

“Tidak ada kemungkinan bom masuk tanpa terdeteksi,” kata petugas dari kantor Sekretaris Jenderal Argentina, Rabu (14/5).

Media setempat melaporkan kantor kongres juga mendapat ancaman yang sama. Petugas pun segera dikerahkan untuk mengamankan lokasi. Sebelumnya, Buenos Aires juga pernah menerima ancaman bom palsu termasuk menjelang pertemuan G-20 tahun lalu.

Sebelum ada ancaman bom, ada seorang laki-laki bersenjata yang mengaku harus bertemu Macri. Kantor kepresidenan mengatakan laki-laki itu ditangkap di pintu masuk.

Petugas keamanan mengatakan nama laki-laki itu Ariel Muniz, berusia 36 tahun. Ia berusaha masuk Casa Rosada dengan pistol Magnum Taurus yang disimpan di dalam koper.

Ketika petugas mendapat konfirmasi ia tidak memiliki jadwal pertemuan dengan Macri, Muniz pun mencoba meninggalkan kopernya. Ia kemudian ditangkap petugas jaga. Di media sosial Twitter, Menteri Keamanan Argentina mengatakan pistol yang dibawa Muniz tidak berpeluru.

Macri yang berasal dari kelompok tengah-kanan mulai berkuasa pada 2015. Ia akan maju lagi dalam pemilihan umum pada bulan Oktober mendatang. Tampaknya ia harus bertarung dengan sengit di saat Argentina sedang mengalami resesi.

Kepuasan terhadapnya di jajak pendapat terus menurun. Ia juga dihadapi inflansi tinggi dan menurunnya mata uang peso.

Dilansir dari ROL, pada pekan lalu sebuah serangan di luar gedung kongres menewaskan satu orang legislator dan pembantunya. Polisi mengatakan motif pembunuhan dengan ‘gaya mafia’ ini lebih bersifat pribadi dibandingkan politis. (Hw)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: