Kembali Diperiksa KPK, Tersangka Kasus Proyek Pengadaan KTP-El Jadi Saksi Tersangka Lain

RMOL. Mantan Direktur Utama (Dirut) Percetakan Negara Republik Indonesia (PNRI), Isnu Edhi Wijaya dapat panggilan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terkait kasus pengadaan proyek KTP elektronik (KTP-el).
RMOL. Mantan Direktur Utama (Dirut) Percetakan Negara Republik Indonesia (PNRI), Isnu Edhi Wijaya dapat panggilan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terkait kasus pengadaan proyek KTP elektronik (KTP-el).

Sketsanews.com – Isnu yang sebenarnya sudah berstatus tersangka dalam kasus ini akan diperiksa sebagai saksi untuk tersangka lain. Yaitu Direktur Utama PT Sandipala Arthaputra, Paulus Tannos (PLS).

“Hari ini, yang bersangkutan dijadwalkan diperiksa sebagai saksi untuk tersangka PLS (Paulus Tannos) terkait kasus KTP-el,” kata Jurubicara KPK Febri Diansyah saat dikonfirmasi, Kamis (19/9).

Proyek pengadaan KTP-el ini melibatkan sejumlah konsorium. Di antaranya Konsorsium PNRI yang diduga “dijatah” Rp 137,98 miliar dari proyek kartu penduduk berbasis elektronik ini. Selain itu Perum PNRI diduga diperkaya Rp 107,71 miliar.

Tannos dan Isnu Edhi Wijaya memberikan sejumlah syarat bagi para perusahaan yang ingin bergabung dengan konsorsium proyek KTP-el. Mereka diwajibkan memberi jatah kepada Anggota DPR-RI dan Kemendagri.

Tannos juga diduga telah menyepakati fee sebesar 5 persen sekaligus skema pembagian fee yang akan diberikan kepada sejumlah wakil rakyat di Senayan dan pejabat Kemendagri. Dari proyek ini, PT Sandipala Arthaputra diduga meraup keuntungan haram Rp 145,85 miliar. []

Sketsanews.com ❱ Original Source : rmol.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: