Memanaskan Makanan dalam Wadah Plastik di Microwave, Apakah Berbahaya?

Ilustrasi memanaskan makanan dalam plastik dengan microwave.

Sketsanews.com – Banyak orang memanaskan makanan dengan menggunakan microwave karena dianggap lebih praktis dan hemat waktu. Hanya butuh waktu dua sampai tiga menit, makanan yang mulanya dingin bisa menjadi hangat dan siap dinikmati.

Namun seiring perkembangan microwave, ada mitos yang mengatakan memanaskan makanan dengan alat ini bisa menyebabkan kanker.

Ini karena wadah plastik yang dimasukkan ke dalam microwave untuk memanaskan makanan disebut dapat melepaskan bahan kimia penyebab kanker yang disebut dioksin.

Mitos ini tak sepenuhnya benar, jadi jangan telan mentah-mentah.

Bahan plastik yang digunakan sebagai wadah untuk memanaskan makanan tidak mengandung dioksin atau zat pemicu kanker.

Dioksin sendiri baru muncul ketika sesuatu seperti sampah, plastik, logam, kayu, dan bahan-bahan lain dibakar.

Oleh karena itu, selama Anda tidak membakar makanan dalam microwave, maka Anda tak akan terpapar dioksin.

Namun, apakah memanaskan makanan dalam microwave berbahaya dan bisa menimbulkan kanker?

Bahaya memanaskan makanan yang diwadahi di plastik dengan microwave

Diberitakan Harvard Health Publishing, Harvard Medical School edisi 20 September 2017, tak ada zat tunggal yang disebut plastik.

Plastik yang kita kenal pada dasarnya mencakup banyak susunan senyawa organik dan anorganik. Berbagai zat tersebut dicampur menjadi satu agar bisa membentuk plastik.

Ada dua zat yang terkandung dalam plastik:

  • Bisphenol-A (BPA), berguna untuk membuat plastik bening dan keras.
  • ftalat, berfungsi untuk membuat plastik lunak dan lebih fleksibel.

BPA dan ftalat diyakini sebagai pengganggu endokrin yang bisa mengganggu fungsi normal hormon manusia dan buruk untuk kesehatan.

Ketika makanan dibungkus plastik atau ditempatkan dalam wadah plastik kemudian dipanaskan ke dalam microwave, BPA dan ftalat dapat bocor sehingga masuk ke dalam makanan.

Tingkat kebocoran meningkat lebih besar pada makanan berlemak seperti daging dan keju, dibanding makanan lain.

Selain itu, jika paparan BPA terkena pada ibu hamil maka akan menyebabkan gangguan selama kehamilan. Inilah yang membuat Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) melarang penggunaan BPA pada produk bayi dan ibu hamil.

Sebelum memproduksi wadah penyimpanan makanan yang bisa dipanaskan, FDA mengharuskan produsen wadah plastik untuk mengujinya terlebih dahulu menggunakan tes yang memenuhi standar dan spesifikasi FDA.

Kemudian hasil uji data ditinjau lagi sebelum FDA menyetujui bahwa wadah tersebut aman untuk digunakan dalam microwave.

Beberapa tes ini dilakukan untuk mengukur perpindahan bahan kimia pada beberapa suhu panas, yang mana untuk mengetahui ketahanan wadah plastik tersebut selama digunakan.

Hanya wadah plastik lulus tes tersebut yang dapat dapat menampilkan label “microwave-safe”, atau kata-kata yang menyatakan bahwa produk tersebut disetujui untuk digunakan dalam microwave.

Sementara itu, produk yang tidak diberi label microwave-safe, bisa jadi karena produk memang tidak aman untuk memanaskan makanan atau produk belum diuji FDA.

Langkah aman menggunakan microwave

  •  Jika khawatir menggunakan plastik untuk memanaskan makanan di microwave, ganti dengan wadah kaca atau keramik.
  • Jangan biarkan bungkus plastik menempel pada makanan selama dipanaskan di dalam microwave, karena bisa meleleh.
  • Sebagian besar botol air, wadah plastik, atau toples, didesain untuk menyimpan margarin, yogurt, keju krim, mayones, dan mustard. Sebagian besar tidak aman untuk microwave.
  • Wadah yang sudah rusak, retak, atau tergores dan telah dipakai untuk memanaskan makanan dalam microwave berkali-kali dapat melarutkan lebih banyak BPA dan ftalat.

** Ftalat adalah suatu senyawa/zat kimia yang biasa digunakan sebagai plasticizer, dengan tujuan untuk memberikan fleksibilitas dan daya tahan pada polimer, seperti pada Polyvinyl Chloride (PVC). Ester ftalat adalah dialkil atau alkil aril dari asam ftalat (bisa disebut 1,2-asam benzene dikarboksilat). Dalam keadaan murninya, ftalat biasanya berupa cairan bening, beberapa dengan aroma yang cukup enak dan berwarna kuning samar.

▶ Sumber: Kompas ◀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: