Sketsa News
Home Berita, Berita Terkini, Hankam, Headlines, News, Politik Dulu, Kepala Daerah Tersangka Langsung Diberhentikan

Dulu, Kepala Daerah Tersangka Langsung Diberhentikan

Ahli hukum tata negara, Saldi Isra,aktual.com

Sketsanews.com, Jakarta – Basuki Tjahaja Purnama mungkin bisa disebut sangat beruntung, karena masih bercokol di puncak pimpinan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Padahal, pria yang karib disapa Ahok ini sudah menyandang status terdakwa kasus dugaan penodaan agama.

Kata ahli hukum tata negara, Saldi Isra, sebelum ada Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah, kepala daerah harus diberhentikan sementara meski baru berstatus sebagai tersangka.

“Karena dulu kan kalau orang jadi tersangka, kan didesak untuk diberhentikan sementara. Kan prinsipnya, masa orang jadi tersangka nggak diberhentikan,” kata Saldi, saat ditemui di Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jakarta, Kamis (2/3).

Namun demikian, seiring dengan adanya pandangan publik bahwa status tersangka bisa disematkan lantaran adanya ‘intrik’ hukum, aturan tentang pemberhentian sementara seorang kepala daerah diubah.

“Lalu orang mengatakan bisa macam-macam, bisa begini, bisa dikriminalisasi. Nah di naikkan, dari tersangka jadi terdakwa,” jelasnya.

Dikutip dari aktual.com, Guru Besar Universitas Andalas ini tetap berpendapat bahwa Ahok seharusnya diberhentikan sementara, tanpa alasan apapun. Hal ini sebagaimana tertuang dalam Pasal 83 UU tentang Pemda.

“Jadi nggak ada alasan lagi untuk tidak diberhentikan, itu posisi saya. Meskipun ada yang berbeda pendapat. Kan jelas rumusan UU-nya, bukan patut atau apanya. Jadi (Ahok) harus diberhentikan sementara,” tandasnya.
(Im)

%d blogger menyukai ini: