Sketsa News
Home Berita, Berita Terkini, News Kapolri Berpesan Penyidik Kejahatan Kelautan Bisa Bangun Hubungan Personal

Kapolri Berpesan Penyidik Kejahatan Kelautan Bisa Bangun Hubungan Personal

KOMPAS.com/Putra Prima Perdana
Kepala Kepolisian RI Jenderal Tito Karnavian seusai mengisi kuliah umum dengan tema Tantangan Kebhinekaan Dalam Era Demokrasi dan Globalisasi di Institut Teknologi Bandung (ITB), Jalan Ganesha, Kota Bandung, Rabu (8/3/2017).

Sketsanews.com, Jakarta  —  Kepala Polri Jenderal Tito Karnavian berpesan agar penyidik yang ikut pendidikan bersama di International Fish Force Academy of Indonesia (IFFAI) bisa membangun kepercayaan dan hubungan personal satu sama lain.

Dengan demikian, penegak hukum di laut dipastikan harmonis serta sineris.

“Kalau hubungan personal terbentuk, sudah kenal, yang polisi kenal sama teman-teman TNI AL, kenal sama pemain di KKP, siapa yang main di Bakamla, atau siapa sih jaksanya, saling percaya, semua menjadi serba mudah,” ujar Tito dalam acara pembukaan IFFAI di Gedung Mina Bahari, Kementerian Kelautan dan Perikanan, Jakarta Pusat, dikutip dari Kompas.com  Kamis (16/3/2017).

Diketahui, terdapat 24 penyidik dari Polri, TNI AL, Kementerian Kelautan dan Perikanan serta Badan Keamanan Laut yang ikut dalam pendidikan bersama itu. Unsur Kejaksaan Agung juga turut dalam pendidikan itu.

Hubungan personal serta rasa saling percaya lintas institusi, lanjut Tito, juga dapat mengatasi masalah ego sektoral.

“Kalau sampai enggak ada trust, enggak ada hubungan personal, ya sudah. Mulai berkutat pada masing-masing ketetapan, bertahan pada dasar hukum masing-masing, ribut nyari pasal ini pasal ini. Ego sektoralnya muncul,” ujar Tito.

“Tapi kalau ada trust, ada hubungan personal, yang tadinya ada legal gap, hambatan hukum, itu gampang-gampang saja dicari persamaannya. Sudah, yang penting beres. SOP-nya berbeda, tapi karena sudah kawan, gampang saja. Hal-hal sulit menjadi mudah,” lanjut dia.

Tito mengatakan, penegakan hukum di sektor kelautan dan perikanan sangat bergantung pada informasi intelijen. Rasa saling percaya dan hubungan personal diharapkan memperlancar tukar menukan informasi intelejen itu.

“Di KKP punya informasi, Polri punya informasi, Bakamla punya informasi, TNI AL punya informasi. Semua punya informasi. Tapi kalau mau sharing informasi, syarat terpentingnya adalah trust. Cuma satu kata itu,” ujar Tito.

Pendidikan bersama selama 10 hari itu akan digelar di Jakarta Centre for Law Enforcement Cooperation (JCLEC), Semarang, Jawa Tengah.

Pendidikan dan pelatihan gelombang pertama ini akan didukung oleh pendidik dari Australian National Centre for Ocean Resources and Security, University of Wollongong Australia, Norwegian National Advisory Group Against Organized IUU Fishing dan Norwegian National Crime Investigation Services.

Para pengajar ini juga mewakili Interpol Fisheries Crime Working Group.
[As]

TAGS:

Sketsanewscom

SEDIKIT BANYAK TAU

%d blogger menyukai ini: