Sketsa News
Home Berita, Berita Terkini, News Kegiatan Belajar Mengajar Butuh Guru Kreatif

Kegiatan Belajar Mengajar Butuh Guru Kreatif

Ilustrasi

Sketsanews.com, Magelang — Kegiatan belajar mengajar yang berkualitas di sekolah membutuhkan peranan para guru yang kreatif, inovatif, dan profesional. Ketua Ikatan Sarjana Pendidikan Indonesia (ISPI) Jawa Tengah Trisno Martono.

“Harus memiliki motivasi untuk guru mengembangkan kreativitas, inovasi, dan meningkatkan profesionalismenya supaya kegiatan belajar mengajar berkualitas,” katanya di Magelang, Selasa (7/2).

Trisno mengatakan hal itu usai melantik pengurus ISPI Kota Magelang periode 2017-2022 di Pendopo Pengabdian Rumah Dinas Wali Kota Magelang, yang antara lain dihadiri Wali Kota Magelang Sigit Widyonindito.

Ia mengemukakan guru juga dituntut memiliki kemampuan yang baik dalam memanfaatkan perkembangan dan kemajuan teknologi informatika dalam proses belajar mengajar. “Memang bagi guru butuh proses untuk itu, tidak semudah membalikkan telapak tangan, di antara para guru juga harus saling berbagi kemampuan,” ujarnya.

Dalam sambutan acara itu yang dilanjutkan dengan Seminar Nasional “Profesionalisme Guru Di Era Digital”, Wali Kota Sigit Widyonindito memberikan apresiasi terhadap komitmen para guru dalam memajukan dunia pendidikan di daerah setempat.

“Komitmen para guru di Kota Magelang patut diapresiasi. Kota Magelang tambah maju dalam segala bidang, termasuk pendidikan,” katanya. Akan tetapi, ujarnya, tantangan pembangunan pendidikan semakin berat pada masa mendatang. ISPI Kota Magelang ikut memajukan pendidikan anak-anak.

Ia mengatakan di antara anggota ISPI yang memiliki kemampuan lebih baik, harus dengan senang hati menularkan kepada sesamanya demi membangun kemajuan pendidikan di kota setempat. “Jangan pelit menularkan kemampuan, memajukan pendidikan tidak sendiri tetapi kolektif,” katanya.

Sebagamana dilansir Republika, jajaran pengurus ISPI Kota Magelang, antara lain ketua dewan pembina Sukarno, ketua pengurus harian Papa Riyadi, sekretaris Arie Supriyatno, bendahara Sri Haryati, dan dilengkapi sejumlah seksi seperti pengembangan jurnal ilmiah, pengembangan karier, penelitian dan pengabdian, kerja sama, dan sistem informasi.

(Ad)

%d blogger menyukai ini: