Sketsa News
Home Berita, Berita Terkini, News, Tekno-Sains Pengguna Medsos di Indonesia Lebih Suka Konten Negatif

Pengguna Medsos di Indonesia Lebih Suka Konten Negatif

Orang Indonesia lebih banyak memberi tanda suka dan membagikan konten negatif di media sosial. (Ilustrasi/REUTERS/Dado Ruvic)

Sketsanews.com, Jakarta  —  Kementerian Komunikasi dan Informasi menilai bahwa pengguna media sosial di Indonesia memiliki kecenderungan untuk lebih menghargai konten negatif ketimbang yang positif.

Hal itu diungkapkan Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kementerian Komunikasi dan Informasi Samuel Abrijani Pangarepan, di kawasan Medan Merdeka, Jakarta, Sabtu (26/8).

Ia menyimpulkan itu setelah melihat lebih banyak orang memberi tanda suka atas konten negatif di Indonesia. Mereka bahkan tidak segan untuk membagikan konten itu.

Lihat juga:Paslon Penyebar Kebencian di Pemilu Bisa Didiskualifikasi
Berdasarkan datanya, sepanjang 2017 penyebaran konten berbau negatif terbilang tinggi. Ia mencatat ada sekitar 5.000 ujaran kebencian, fitnah dan hoax sepanjang tahun ini.

Namun penyebarannya naik turun, tergantung isunya.

“Februari dan Maret turun, April turun, lalu Mei tiba-tiba muncul lagi tidak tahu ada apa, habis itu turun lagi. Kemarin kami lihat ada kenaikan juga,” ia menyebutkan.

Setiap hari ia bisa memblokir minimal satu situs yang menyebarkan ujaran kebencian maupun konten negatif. Dominasi konten yang diblokir itu adalah soal pornografi. Konten ke-dua terbanyak adalah hoax dan ujaran kebencian, lalu judi dan penipuan, serta radikalisme.

Pemblokiran itu tidak serta-merta dilakukan. Ia biasanya mendapat laporan, dikonsultasikan lalu ada patroli siber. Tercatat, sampai Juli 2017, hampir 6.000 situs dan akun diblokir.

Samuel menegaskan, untuk menanggulangi banyaknya sebaran ujaran kebencian semacam itu, kebiasan mengapresiasi konten negatif harus segera diubah. “Harus dibalik, konten positif yang harus di-like dan di-share. Jadi kita ambil alih lagi, banyakin konten positif.”

Menurut Koordinator Kebijakan Bersosmed Enda Nasution itu masih mungkin dilakukan.

Sebab, secara persentase baru 50 persen penduduk Indonesia yang menggunakan media sosial.

“Masih ada 50 persen yang belum menggunakan, masih setengahnya. Kalau tidak melakukan apa-apa lebih ramai lagi. Kalau buruk bisa semakin buruk, baik bisa semakin baik,” ujarnya, dilutip dari laman Cnn.

Daripada terpengaruh buruk, Enda menyarankan mereka dibikin peduli pada konten positif.

[As]

%d blogger menyukai ini: