Sketsa News
Home Berita, Berita Terkini, News SBY: Presiden Ini Hidupnya Tidak Tenang, Maju Kena Mundur Kena

SBY: Presiden Ini Hidupnya Tidak Tenang, Maju Kena Mundur Kena

Presiden Joko Widodo dan Presiden keenam Susilo Bambang Yudhoyono di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (9/3/2017).

Sketsanews.com, Jakarta – Presiden keenam RI Susilo Bambang Yudhoyono percaya bahwa Presiden Joko Widodo ingin betul-betul membangun negara ini. Meski demikian, SBY yang juga sempat menjabat selama 10 tahun sebagai Presiden, sempat melontarkan candaan ke Jokowi.

“Kalau seloroh saya, Presiden ini hidupnya tidak tenang, kiri salah kanan salah, maju kena mundur kena itu,” kata SBY dalam jumpa pers bersama Presiden Jokowi, di Teras Istana Merdeka, dilansir dari Kompas.com, Kamis (9/3/2017).

“Dan itu saya sampaikan juga kepada beliau, saya alami juga dulu ketika 10 tahun memimpin Indonesia,” tambahnya.

Meski begitu, SBY meyakini bahwa Jokowi akan terus tegar dalam menghadapi berbagai ujian sejarah yang terjadi saat ini. SBY mendoakan pemerintahan Jokowi berjalan dengan baik hingga 2019 nanti.

“Kita doakan semoga separuh perjalanan, bulan depan ini sudah separuh jalan kabinet yang beliau pimpin, tinggal separuh jalan lagi. Harapan saya semakin sukses, kalau pemerintah sukses kan rakyat kita juga senang,” ucap SBY.

SBY mengatakan, dalam pertemuan empat mata dengan Jokowi, ia sempat memberikan penjelasan terkait sejumlah hal. Namun, SBY tidak bersediamenjelaskan apa saja penjelasan yang ia berikan.

Dalam jumpa pers di kantor DPP Partai Demokrat, Jakarta, Rabu (1/2/2017), SBY merasa perlu bertemu untuk membicarakan banyak hal terkait berbagai isu, terutama soal tuduhan yang selama ini diarahkan kepadanya.

“Saya sebetulnya ingin melakukan klarifikasi secara baik dengan niat dan tujuan baik supaya tidak menyimpang, baik Pak Jokowi maupun saya, prasangka, praduga, perasaan enak atau tidak enak, atau saling curiga,” ucap SBY.

SBY kembali menyinggung soal dirinya yang dituduh menggerakkan dan mendanai aksi 4 November 2016, kemudian soal tuduhan dirinya terlibat upaya makar. Bahkan, tuduhan dia memerintah mengebom Istana.

“Oleh karena itu, bagus kalau saya bisa bertemu, sekali lagi blakblakan apa yang terjadi, apa yang beliau dengar supaya ada dialog, mana yang benar, mana yang tidak benar,” ucap SBY.

SBY mengaku mendapat informasi ada tiga orang yang melarang Jokowi bertemu dengannya. SBY tak menyebut siapa sumber tersebut.

“Tetapi, dilarang dua, tiga, orang di sekeliling beliau. Dalam hati saya, hebat juga yang bisa melarang Presiden kita untuk bertemu sahabatnya yang juga mantan presiden,” ucap dia.
(Ro)

%d blogger menyukai ini: