Sketsa News
Home Berita Terkini, Internasional, News Trump Buka Peluang Penambahan Pasukan di Afghanistan

Trump Buka Peluang Penambahan Pasukan di Afghanistan

Presiden Amerika Serikat Donald Trump.(REUTERS/John Sommers II )

Sketsanews.com, Washington – Presiden Donald Trump pada Senin malam waktu setempat membuka pintu bagi penambahan pasukan Amerika Serikat di Afghanistan sebagai bagian dari pelengkapan strategi untuk kawasan itu, mengatasi keraguannya sendiri mengenai perang terpanjang Amerika dan berikrar “berperang untuk menang”.

Trump, dalam pidato di pangkalan militer dekat Washington yang disiarkan televisi, mengatakan pendekatan barunya ditujukan untuk mencegah Afghanistan menjadi tempat perlindungan militan anti-Amerika Serikat.

Presiden dari Partai Republik, yang berulangkali mengkritik strategi menghadapi Afghanistan yang diterapkan pendahulunya, sekarang mewarisi tantangan yang sama, termasuk pemberontakan kelompok Taliban dan lemahnya pemerintahan di Kabul. Ia meletakkan fondasi untuk keterlibatan lebih besar Amerika Serikat tanpa akhir jelas dalam pandangan atau patokan spesifik untuk sukses.

Dalam pidatonya Trump tidak merinci berapa banyak lagi tentara yang akan dikirim, dan tidak menyebut akan sampai berapa lama Amerika Serikat terlibat dalam perang di Afghanistan, namun menekan Pakistan, India dan sekutu NATO untuk meningkatkan komitmen mereka.

Namun para pejabat mengatakan dia telah menyetujui rencana Menteri Pertahanan James Mattis untuk mengirim 4.000 tentara guna membantu 8.400 tentara yang sudah dikerahkan di Afghanistan.

Trump memperingatkan bahwa dukungan Amerika Serikat “bukan cek kosong” dan menekankan bahwa dia tidak akan terlibat dalam “pembangunan bangsa”, praktik menghabiskan dana besar yang dia tuduhkan ke pendahulunya.

“Kita tidak membangun bangsa. Kita membunuh teroris,” katanya.

Trump menerapkan pendekatan yang lebih keras dalam kebijakan Amerika Serikat terhadap Pakistan. Beberapa pejabat senior Amerika Serikat mengingatkan Trump bisa mengurangi bantuan keamanan bagi Pakistan jika negara berkekuatan nuklir itu tidak bekerja sama dalam menangani kelompok ekstremis.

“Kita tidak bisa tinggal diam soal ‘safe haven’ Pakistan,” katanya.

“Pakistan punya banyak keuntungan dari kemitraan dengan kita dalam upaya di Afghanistan. Mereka akan rugi banyak kalau terus-terusan menampung teroris,” katanya.

Juru bicara militer Pakistan pada Senin bahwa Pakistan sudah melakukan segala upaya untuk menumpas militan, termasuk jaringan Haqqani, yang bersekutu dengan Taliban di Afghanistan.

“Tidak ada persembunyian teroris di Pakistan. Kami beroperasi untuk menumpas mereka, termasuk jaringan Haqqani,” kata Mayor Jenderal Asif Ghafoor saat menyampaikan keterangan pers di Islamabad.

Trump juga memperluas wewenang angkatan bersenjata Amerika Serikat untuk menyasar kelompok militan dan jaringan kriminal. Dia mengatakan musuh-musuh Washington di Afghanistan “harus tahu bahwa mereka sudah tidak punya tempat persembunyian–bahwa tidak ada tempat yang berada di luar jangkauan tentara Amerika.”

“Tentara kami akan bertempur untuk menang,” kata dia.

Koalisi internasional pimpinan Amerika Serikat sudah menginvasi Afghanistan dan menggulingkan rezim Taliban karena menyembunyikan anggota kelompok Al Qaeda yang terlibat dalam perencanaan serangan 11 September.

Namun pasukan Amerika Serikat masih bertahan di sana sepanjang kepresidenan George W. Bush dari Republik, Barack Obama dari Demokrat dan sekarang Trump. Sekitar 2.400 tentara Amerika Serikat tewas di Afghanistan sejak invasi.

Washington khawatir jika Taliban kembali berkuasa, maka Afghanistan akan menjadi tempat pertumbuhan yang subur bagi Al Qaeda dan ISIS–yang kemudian berpotensi merencanakan serangan ke Amerika Serikat.

Pejabat militer dan intelijen Amerika Serikat khawatir kemenangan Taliban atas pemerintahan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani akan memungkinkan al Qaeda dan ISIS di kawasan itu berafiliasi untuk membangun basis di Afghanistan yang merencanakan serangan terhadap Amerika Serikat dan sekutunya.

“Sayangnya strategi ini sudah sangat terlambat dan sementara itu Taliban sudah melancarkan serangan berbahaya,” kata Senator Partai Republik, John McCain, ketua komite urusan militer senat.

Langkah terbaru sang presiden sebenarnya merupakan kebijakan yang menjilan ludah sendiri. Pada masa kampanye tahun lalu, dia mengatakan bahwa perang di Afghanistan sudah terlalu banyak menghabiskan uang negara dan nyawa tentara.

Presiden dari partai Republik itu mengatasi skeptisismenya sendiri mengenai perang yang bermula oktober 2001 setelah serangan 11 September ke Amerika Serikat. Dia berulang kali mengatakan bahwa perang itu terlalu banyak merenggut biaya dan nyawa dalam kampanyenya tahun lalu.

“Insting asli saya untuk keluar,” katanya dalam pidato, namun menambahkan bahwa dia diyakinkan oleh penasihat keamanan nasionalnya untuk memperkuat kemampuan Amerika Serikat guna mencegah Taliban menggulingkan pemerintahan yang didukung Amerika Serikat di Kabul.

Dia juga menyatakan bahwa kesabarannya punya batas dalam mendukung pemerintahan Afghanistan, mengatakan Kabul perlu meningkatkan kerja samanya untuk mendapat komitmen dukungan berlanjut Amerika.

Trump juga menyebut kemungkinan membuat kesepakatan politik dengan unsur Taliban. “Tapi tidak ada yang tahu apakah dan kapan itu akan terjadi,” katanya. Dikutip dari Antara.
(Eni)

%d blogger menyukai ini: