Sketsa News
Home Berita, Berita Terkini, Internasional, News Tunisia Serukan Unjuk Rasa Jumat Protes Status Yerusalem

Tunisia Serukan Unjuk Rasa Jumat Protes Status Yerusalem

Presiden AS Donald Trump memberikan sebuah pernyataannya dengan ditemani wakil Presiden Mike Pence di Gedung Putih, di Washington, AS, 6 Desember 2017. Donald Trump memberikan pernyataan bahwa Yerusalem merupakan ibu kota Israel. REUTERS

Sketsanews.com, Tunis – Ribuan warga Tunisia turun ke jalan menggelar unjuk rasa di sejumlah kota di negara itu untuk memprotes keputusan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, terkait status Kota Yerusalem.

Sejumlah serikat buruh dan kelompok masyarakata di Tunisia juga menyerukan aksi protes yang lebih besar di ibukota Tunis dan kota-kota lain di negara Afrika Utara ini seusai salat Jumat, 8 Desember 2017.

“Aksi unjuk rasa yang digelar pada Kamis kemarin berlangsung damai dengan ratusan pengunjuk rasa berkumpul di pusat kota Tunis sambil melambaikan bendera Palestina dan spanduk,” begitu dilansir Reuters, Jumat, 8 Desember 2017.

Sebagian pengunjuk rasa membakar bendera AS dan lainnya menginjak gambar bendera Israel. Menurut Reuters, Presiden Tunisia, Beji Caid Essebsi, telah mengirimkan surat kepada Presiden Palestina, Mahmoud Abbas. Isi surat itu berupa kecaman terhadap keputusan AS yang menyebut status Kota Yerusalem sebagai ibukota Israel. Keputusan Trump itu dinilai mengabaikan hak-hak warga Palestina.

Aksi unjuk rasa juga terjadi di wilayah Tepi Barat dan Jalur Gaza di Palestina. Seperti dilansir dari Tempo.co, sekitar 31 orang warga Palestina terluka akibat tembakan pasukan Israel saat mereka menggelar aksi protes di kawasan pendudukan Tepi Barat dan Jalur Gaza terkait keputusan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, mengenai status Kota Yerusalem sebagai ibukota Israel.

Menurut Reuters, ribuan warga Palestina berunjuk rasa di kota-kota Hebron dan Al-Bireh. Mereka meneriakkan slogan,”Yerusalem adalah ibukota Palestina.” Beberapa pengunjuk rasa melempari pasukan Israel dengan batu.
“Sekitar sebelas pengunjuk rasa terkena tembakan peluru tajam dan sekitar 20 orang lainnya terkena peluru karet,” kata petugas medis seperti dilansir Reuters, Kamis, 7 Desember 2017. Menurut juru bicara militer Israel, tentara menggunakan peralatan antihuru-hara untuk menghadapi ratusan pengunjuk rasa yang melempari mereka dengan batu.

Di Jalur Gaza, belasan pengunjuk rasa berkumpul di dekat pagar pembatas dengan wilayah Israel. Mereka melempari pasukan Israel dengan batu. Tujuh warga Palestina terluka terkena tembakan peluru tajam. Menurut keterangan dari Kementerian Kesehatan Palestina, satu orang dalam kondisi kritis.
Di Tepi Barat, empat warga Palestina terluka akibat peluru tajam yang ditembakkan pasukan Israael. Sekitar 20 orang lainnya terluka akibat tembakan peluru karet.

Otoritas Palestina menyerukan pemogokan umum sebagai protes atas keputusan Presiden AS, Donald Trump, yang mengumumkan Kota Yerusalem sebagai ibukota Israel pada Rabu, 6 Desember 2017, waktu setempat.

(Eni)

%d blogger menyukai ini: