Pelayanan E-KTP Disdukcapil Kabupaten Cirebon Sangat Buruk

Kantor Disdukcapil Kabupaten Cirebon, Foto : Istimewa

Kantor Disdukcapil Kabupaten Cirebon, Foto : Istimewa

Sketsanews.com, Kabupaten Cirebon – Masyarakat membutuhkan Kartu Tanda Penduduk Elektronik (KTP-el) atau e-KTP untuk mendapatkan pelayanan publik. Saking butuhnya, masyarakat rela mengantre sejak pagi-pagi buta.

Salah satunya di halaman kantor Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) Kabupaten Cirebon. Uniknya, di halaman kantor Disdukcapil Kabupaten Cirebon itu, Helm, sandal, jas hujan, batu bata, dan botol minuman ikut mengantre.

Miris! Helm Hingga Sandal Ikut Antre Demi Sekeping e-KTP di CirebonFoto: Sudirman Wamad

Antrean helm, sandal, jas hujan, batu bata, dan botol minuman itu dimulai sekitar pukul 02.00 WIB. Antrean tersebut bertujuan untuk mendapatkan nomor antrian pelayanan pencetakan KTP-el. Warganya ada yang menunggu, ada juga yang pulang dulu. Setelah nomor antrean dibagikan, helm dan lainnya kembali digantikan orang untuk maju perlahan.

Abidzar Al Ghifari (17) warga Kecamatan Sumber, Kabupaten Cirebon mengaku datang sejak pukul 02.00 WIB. Namun, Abidzar sempat kembali pulang ke rumahnya lantaran pintu gerbang kantor Disdukcapil Kabupaten Cirebon masih tutup.

“Saya pulang lagi ke rumah. Terus datang lagi ke sini ikut ngantre sekitar pukul 03.00 WIB. Saya dapat antrean nomor enam,” kata Abidzar kepada detikcom, Rabu (20/12/2017).

Abidzar mengaku ingin melakukan pencetakan KTP-el. Sebelumnya, Abidzar juga sempat datang ke kantor Disdukcapil Cirebon. Namun tak mendapatkan nomor antrean lantaran telat. “Kemarin pernah, tapi datang jam setengah sepuluhan. Terus balik lagi, karena sudah telat dan nomor antrean sudah dibagikan,” katanya.

Miris! Helm Hingga Sandal Ikut Antre Demi Sekeping e-KTP di CirebonFoto: Sudirman Wamad

Sekitar pukul 06.30 WIB seorang pegawai Disdukcapil Kabupaten Cirebon ditemani anggota Satpol PP membagikan nomor antrean. Benda-benda yang mengantre itu berubah menjadi barisan orang-orang.

Nur Aeni (21) warga Kecamatan Pabedilan mengaku kecewa dengan pelayanan Disdukcapil Kabupaten Cirebon. Nur Aeni sempat meneteskan air mata, karena kedatangannya ke Disdukcapil Kabupaten Cirebon sia-sia. Padahal, dia mengaku berangkat dari rumah sejak pukul 02.00 WIB.

“Ia tadi ditolak, katanya surat keterangan (suket) tak bisa dicetak karena tanda tangannya masih manual. Padahal dari pihak kecamatan disuruh langsung ke sini, sudah bisa dicetak,” ucapnya.

Nur Aeni mengaku sudah empat kali bolak-balik ke Disdukcapil. Menurutnya Disdukcapil Kabupaten Cirebon kurang menyosialisasikan tahapan-tahapan pencetakan KTP-el. “Kurang kordinasi juga antara dinas dengan kecamatan. Tadi saya diarahkan untuk cetak ulang suketnya,” ucapnya.

Pantuan detikcom, tak sedikit yang ikut mengantre itu tidak mendapatkan nomor antrean, karena suket yang dibawa harus melalui proses pencetakan ulang terlebih dahulu.

(Sh)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: