Ronde ke Tiga Si Beton Terkapar

Foto : istimewa

Foto : istimewa

Sketsanews.com, Jakarta – Legenda wushu nasional, Handi Prayitno, akhirnya memutuskan pensiun dari mixed martial arts usai mengalahkan Taufik Ramadhan, di One Pride Pro Never Quit Fight Night 27, Sabtu 9 Maret 2019 lalu. Handi mengakui, keputusannya pensiun didasari atas keinginannya fokus dalam urusan bisnis.

“Ini menjadi duel terakir saya di One Pride. Saya ingin fokus mengurus bisnis,” terang Handi.

Melawan Taufik, Handi sebenarnya tampil brilian. Dia mampu menekan Taufik sepanjang laga.

Hanya saja, Handi merasa begitu kesulitan menjatuhkan Taufik. Sebab, menurut Handi, Taufik memiliki daya tahan yang bagus.
Baru pada ronde ketiga, Handi bisa membuat Taufik terkapar. High kick Handi berhasil membuat Si Beton tertidur.
“Hasilnya tak percuma, mengingat tendangan ini sudah diasah selama dua bulan terakhir. Saya beruntung bisa mendaratkan kaki di leher lawan dan menjatuhkannya,” ujar Handi. (Gs)
sumber : viva

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: