Sah-Sah Saja! Alur Ban Motor Dipasang Terbalik

Foto : istimewa

Foto : istimewa

Sketsanews.com, Jakarta – Beda pendapat bahkan perdebatan soal boleh atau tidaknya memasang ban dengan posisi alur yang terbalik masih banyak ditemui.

Ada yang bersikeras bahwa memasang ban harus sesuai rotasi yang disarankan, namun ada juga yang tak segan membaliknya, lantaran melihat alur ban moge yang beredar di luar negeri yang biasanya terlihat terbalik.

Sebenarnya fungsi alur coakan ban atau pattern itu adalah untuk membuang air atau kotoran, sehingga saat melintasi genangan air atau pun jalan berpasir ban tetap mendapatkan grip.

Meski begitu, faktanya ban dengan alur coakan terbalik tetap bisa ditemui.

Malah biasanya ban tersebut merupakan lansiran produsen besar macam Michelin, Dunlop maupun Pirelli, moge-moge luar negeri juga banyak yang pakai.

Jadi gimana nih yang bener?

Nah, kenapa moge-moge menggunakan ban dengan alur terbalik itu ternyata ada alasan teknisnya.

“Teorinya, saat mengerem walaupun arah roda tetap bergerak ke depan, tapi, akibat pengereman agak gerak ke belakang sebagai kontranya,” ujar Dodi, pegawai PT Gajah Tunggal, produsen ban IRC, dikutip dari Otomotifnet.com.

“Ini berarti ada tenaga yang diterima oleh roda belakang. Makanya, dengan alur coakan terbalik, gigitan dan grip ban makin baik”, lanjut pria yang saat diwawancara bertugas di bagian New Product Development tersebut.

Dengan begitu, ternyata justru jarak pengereman malah makin baik dan stabil.

Karena saat mengerem, berdasarkan teori dengan arah terbalik grip roda depan justru menguat.

Kalau itu kan di moge, kalau ada motor bebek atau matik yang menerapkan ban terbalik apa boleh?

“Sah-sah saja! Tapi masalahnya jadi enggak enak dilihat, jadi aneh dan enggak sporty. Tapi, ban belakang tidak boleh dibalik,” tutupnya. (Gs)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: