Suara Alumni UGM Terbelah Jelang Pilpres

Ketua Kagama Ganjar Pranowo (Foto: Istimewa)

 

Ketua Kagama Ganjar Pranowo (Foto: Istimewa)

Sketsanews.com, Yogyakarta – Suara alumni Universitas Gadjah Mada (UGM) terbelah dalam pilpres 2019. Sebagian alumni menyatakan dukungan ke Jokowi-Ma’ruf, dan ada juga sebagian lainnya mendeklarasikan dukungannya untuk pasangan Prabowo-Sandi.

Menyikapi hal tersebut, Ketum PP Keluarga Alumni UGM (Kagama), Ganjar Pranowo, mengimbau agar perbedaan ini tidak menjadikan alumni UGM terkotak-kotak. Dia meminta kedua kubu tetap menjaga persatuan.

“Jaga persatuan, jaga kesatuan. Jangan saling membenci, munculkan ide-ide cerdas,” ucap Ganjar yang juga menjabat Gubernur Jawa Tengah ini kepada wartawan di Alun-alun Utara Yogyakarta, Minggu (16/12/2018).

Menurutnya, setiap alumni bebas mendukung capres-cawapres manapun di pilpres 2019. Tetapi sikap mereka tidak boleh dimasukkan ke dalam organisasi.

“Kalau Kagama-nya ya harus ikut (aturan organisasi),” lanjutnya.

Sekretaris Umum PP Kagama, Ari Dwipayana, mengatakan Kagama merupakan organisasi non partisan. Oleh karenanya, tidak mungkin Kagama menyatakan dukungan kepada salah satu capres yang bertarung.

Meski demikian, lanjut Ari, pihaknya tidak bisa melarang apabila ada alumni UGM yang menyatakan dukungan ke salah satu capres-cawapres. Namun pihaknya meminta agar setiap alumni tetap menjaga kesatuan dan persatuan.

“Sehingga KAGAMA mengimbau agar perbedaan pilihan politik jangan sampai merusak persatuan, persaudaraan dan persahabatan antarsesama alumni, antarsesama anak bangsa,” ungkapnya.

“Setiap alumni UGM sebagai warga negara RI memiliki hak politik yg dijamin konstitusi. Tapi Kagama berharap hak berpolitik harus dilakukan berbudaya, beradab, memegang teguh nilai-nilai etik dan nilai ke-UGM-an,” paparnya, dilansir dari Detik.

(Ad)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: