YouTube Premium Bebas dari Iklan, Bagaimana Nasib Konten Kreator?

Sketsanews.comJAKARTA – Pekan ini, Google merilis layanan YouTube Premium di aplikasi YouTube versi Indonesia. YouTube Premium merupakan layanan berbayar YouTube dan dibanderol dengan harga RP 59.000 per bulan.

Lewat status “Premium”, pengguna bisa menonton video YouTube bebas iklan, meski video tersebut dibuat oleh para konten kreator. Diketahui, iklan sendiri merupakan sumber penghasilan para YouTuber.

Lantas, bagaimana nasib para YouTuber ini jika pengguna YouTube Premium menonton konten unggahan mereka yang tadinya dipenuhi iklan?

Menurut Product Manager YouTube, Brandon Bilinski pihak YouTube bakal tetap memberikan sebagian pendapatan dari uang yang telah dibayar oleh pengguna YouTube Premium, kepada konten kreator.

“Kami memastikan bahwa orang yang telah menyediakan konten yang ditonton di YouTube dan YouTube Music dibayar, entah dari sumber iklan maupun sumber subscription,” ujar Brandon kepada KompasTekno lewat video conference di kantor Google di Jakarta, Selasa (5/11/2019).

Dengan kata lain, para konten kreator ini tak perlu khawatir akan kehilangan pendapatannya jika beberapa dari subscriber mereka ternyata berlangganan YouTube Premium.

Meski begitu, tidak dijelaskan berapa porsi pendapatan dari YouTube Premium yang akan diraup oleh para YouTuber.

Namun, pihaknya memastikan bakal memberikan porsi pendapatan yang seimbang kepada para konten kreator.

“Kami memastikan bahwa konten kreator mendapatkan reward yang seimbang,” kata Communications Manager Google Indonesia ,Feliciana Wienathan di kesempatan yang sama.

“Jadi ada namanya (pendapatan) ads berdasarkan dari iklan, dan sekarang dengan launchingYoutube Premium, ada (pendapatan) subscription. Jadi ada dua model income,” pungkasnya.

 

▶ Sumber ◀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: